Rabu, 20 Zulhijjah 1440 / 21 Agustus 2019

Rabu, 20 Zulhijjah 1440 / 21 Agustus 2019

'Presiden tidak Ingin Pengungsi Sinabung Tinggal di Posko'

Jumat 15 Jul 2016 19:38 WIB

Rep: Issha Harruma/ Red: Esthi Maharani

  Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo (ketiga kiri) berjalan ketika tiba di lokasi pengungsian erupsi Gunung Sinabung, Karo, Sumut, Rabu (29/10).(Antara/Irsan Mulyadi)

Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo (ketiga kiri) berjalan ketika tiba di lokasi pengungsian erupsi Gunung Sinabung, Karo, Sumut, Rabu (29/10).(Antara/Irsan Mulyadi)

REPUBLIKA.CO.ID, KARO -- Selain relokasi mandiri, pemerintah telah menyiapkan hunian sementara (huntara) untuk pengungsi korban erupsi gunung Sinabung di Karo. Huntara ini disediakan untuk pengungsi sembari menunggu hunian tetap yang ditargetkan selesai akhir tahun ini.

"Anggaran untuk Huntara Rp1,8 miliar hanya untuk lahan tanpa pembangunan. Mungkin huntara ini solusi yang bisa dilakukan dalam jangka pendek," kata Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki saat mengunjungi lokasi relokasi Siosar, Karo, Jumat (15/7).

Teten mengatakan, pemerintah pusat telah memberikan anggaran untuk huntara itu kepada pemerintah kabupaten Karo. Hunian sementara tersebut, lanjutnya, ditargetkan akan rampung pada pekan kedua bulan November 2016.

Sementara untuk hunian tetap melalui relokasi mandiri, Teten mengatakan, ditargetkan akan selesai pekan kedua Desember 2016. Dana yang diserahkan pemerintah pusat untuk relokasi mandiri ini sebesar Rp190,6 miliar.

"Pak Presiden tidak ingin lagi mendengar ada pengungsi yang tinggal di posko. Kita harapkan akhir tahun sudah selesai. Itu harapan dari Pak Presiden," ujar Teten.

Teten mengatakan, jika terlalu lama berada di posko dan belum ada kejelasan tempat tinggal, para pengungsi tidak akan bisa merencanakan kehidupan yang lebih baik. Hal ini lah, lanjutnya, yang harus dipikirkan oleh semua pihak secara bersama-sama.

"Saya kira ini kuncinya keseriusan Pemkab Karo karena semua kan didukung pemerintah pusat. Anggaran sudah ditransfer ke daerah. Kalau masih ada kesulitan maka semua kita akan bantu," ujar dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA