Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Wow, Kota Makassar Pecahkan Rekor Disabilitas Internasional

Ahad 04 Dec 2016 07:33 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Seorang siswa penyandang disabilitas membawa poster berisikan kampanye tentang disabilitas saat mengikuti jalan santai memperingati hari Disabilitas Internasional di Blitar, Jawa Timur, Sabtu (3/12).

Seorang siswa penyandang disabilitas membawa poster berisikan kampanye tentang disabilitas saat mengikuti jalan santai memperingati hari Disabilitas Internasional di Blitar, Jawa Timur, Sabtu (3/12).

Foto: Antara/Irfan Anshori

REPUBLIKA.CO.ID, MAKASSAR -- Pemerintah Kota Makassar memecahkan rekor sebagai kota pertama yang mengerahkan 50.000 relawan mengetik ulang 50.000 buku yang akan dikonversi secara digital ke dalam huruf braile untuk para tunanetra (disabilitas) yang digelar pada peringatan Hari Disabilitas Internasional di Lapangan Karebosi.

"Antusiasme para siswa dalam mengetik ulang buku pelajarannya bagi anak-anak penyandang disabilitas sangat tinggi dan saya senang sekali melihatnya," kata Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto di Makassar, Sabtu (3/12).

Puluhan ribu pelajar dari berbagai tingkatan mulai dari Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Sekolah menengah Atas (SMA/SMK) itu terlihat antusias menulis ulang buku pelajarannya dalam huruf braille.

Beragam topik bacaan dari tema sastra, budaya, buku populer, buku pengetahuan hingga cerita rakyat menjadi sasaran 50.000 relawan. Aksi ini terwujud atas kerja sama Pemerintah kota (Pemkot) Makassar - Yayasan Mitra Netra dan IBM Indonesia.

Wali Kota Danny Pomanto memuji pelajar Makassar yang telah mendedikasikan dirinya bagi kaum disabilitas. Ia menggelari pahlawan bagi 50.000 relawan. "Anak-anakku adalah pahlawan yang telah mencatatkan sejarah bagi Makassar. Dedikasi anak - anakku menjadi amal jariyah," kata Wali Kota Danny.

Apresiasi Danny tidak sebatas pada menggelari relawan sebagai pahlawan, Ia menuturkan akan memahat di batu nama - nama 50.000 relawan sebagai bentuk penghormatan kota Makassar bagi pelajarnya.

Ketua Dewan Pembina Yayasan Mitra Netra Anita Chairul Tanjung memuji pelajar Makassar yang menjadi relawan Tantangan Berbagi Buku bagi Tunanetra. Menurutnya, aksi 50.000 relawan bentuk nyata keterlibatan pelajar Makassar dalam mencerdaskan kaum disabilitas di tanah air.

"50.000 relawan telah membantu saudara-saudara kita, kaum disabilitas menemukan potensi dirinya melampui keterbatasan fisik yang ada," ujar Anita Chairul Tanjung.

Aksi berbagi buku bagi tuna netra akan menjadi agenda tahunan Pemkot Makassar. Hal itu diutarakan Wali Kota Danny yang mengharapkan gerakan berbagi buku bagi tuna netra dapat terus berlanjut.

Sebelumnya, tantangan berbagi buku bagi Tunanetra telah menyambangi kota Bogor dan Bandung. Di Bogor aksi itu diikuti 1.000 relawan sementara Bandung menerjunkan 1.500 relawannya. Makassar menjadi kota pertama dan terbesar yang mengerahkan relawan sebanyak 50.000 orang.

Seperti halnya di Bogor dan Bandung. Di penghujung aksi, Wali Kota Danny juga melayangkan tantangannya kepada tiga wali kota untuk memenuhi tantangan berbagi buku untuk tuna netra.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA