Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

Jokowi Datangi Korban Gempa di RSUD Zainoel Abidin Banda Aceh

Kamis 08 Dec 2016 21:14 WIB

Red: Esthi Maharani

 Warga bersama aparat melakukan evakuasi lanjutan di reruntuhan ruko di Pasar Meureudu, Pidie Jaya, NAD, Kamis (8/12).

Warga bersama aparat melakukan evakuasi lanjutan di reruntuhan ruko di Pasar Meureudu, Pidie Jaya, NAD, Kamis (8/12).

Foto: Republika/Wihdan Hidayat

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) mendatangi korban gempa yang dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah dr Zainoel Abidin di Kota Banda Aceh, Kamis, sekitar pukul 19.30 WIB. Presiden pada kesempatan itu mengatakan gempa yang terjadi pada Rabu (7/12) itu yang terkena dampaknya ada di tiga kabupaten, yakni Kabupaten Pidie, Kabupaten Pidie Jaya, dan Kabupaten Bireuen.

"Dan telah ditetapkan oleh Gubernur Aceh sebagai bencana di sini," kata Presiden.

Sejumlah pejabat dan menteri tampak mendampingi Presiden. Di antaranya adalah Menteri Kesehatan Nila Moeloek, Menteri PUPR Basuki Hadimoeljono, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo, Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian, Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki, Tim Komunikasi Presiden Ari Dwipayana, dan Plt Gubernur Aceh Soedarmo.

Sebelumnya Presiden memimpin rapat penanganan gempa di Hotel Hermes, Kota Banda Aceh. Presiden Jokowi sekaligus mendapatkan laporan dari jajarannya yang telah terlebih dahulu tiba dan ditugaskan di Aceh untuk memantau langsung penanganan gempa di Kabupaten Pidie Jaya dan sekitarnya.

Teten Masduki yang ditugaskan Presiden ke Aceh pascagempa memulai laporannya kepada Presiden terkait dampak gempa di Pidie Jaya dan sekitarnya, yakni korban meninggal 102 orang, satu orang hilang, 136 luka berat, 616 luka ringan, dan 10.029 mengungsi tersebar di 28 penampungan di tiga kabupaten. "Ada tiga tahap penanganan gempa, yakni tanggap darurat, pemulihan, dan rekonsiliasi," katanya.

Teten mengatakan saat ini pada masa tanggap darurat yang dilakukan meliputi penanganan korban meninggal, korban luka, dan menemukan korban yang hilang. "Termasuk kebutuhan mendesak misal air, bahan makanan pokok," katanya.

Masa tanggap darurat sendiri ditetapkan sampai dengan 20 Desember 2016 dan ditetapkan sebagai bencana lokal meliputi tiga kabupaten, yakni Pidie, Pidie Jaya, dan Bireuen.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA