Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

DPR Apresiasi Kinerja Polri Berantas Terorisme

Rabu 28 Dec 2016 20:13 WIB

Rep: Qommarria Rostanti/ Red: Andi Nur Aminah

Densus 88 Antiteror, Bersama Brimob Polda Jabar serta Polres Bandung melakukan penggeledahan dikontrakan salah satu terduga pelaku teroris, di Kampung Sirnagalih, Desa Sekarwangi, Kecamatan Soreang, Kabupaten Bandung, Senin (26/12).

Densus 88 Antiteror, Bersama Brimob Polda Jabar serta Polres Bandung melakukan penggeledahan dikontrakan salah satu terduga pelaku teroris, di Kampung Sirnagalih, Desa Sekarwangi, Kecamatan Soreang, Kabupaten Bandung, Senin (26/12).

Foto: Republika/M Fauzi Ridwan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Komisi III DPR RI Ahmad Sahroni mengapresiasi kinerja Polri dalam upaya pemberantasan aksi terorisme. Meski begitu, menurut dia Polri membutuhkan dukungan pemerintah terutama dari sisi anggaran. "Dalam proses anggaran yang saat ini sangat minim, apalagi untuk operasional di polsek-polsek," kata dia, Rabu (28/12).

Politikus dari Partai Nasdem itu berharap pemerintah mendukung penuh Polri dalam penanganan terorisme. "Agar kinerja di lapangan tidak terputus dan terus memberantas terorisme," ujar Sahroni.

Seperti diberitakan sebelumnya, Polri mengungkap sejumlah kasus terorisme. Datasemen Khusus 88 Antiteror Polri menangkap sejumlah terduga teroris, di antaranya satu terduga teroris berinisial H alias JT di Kota Payakumbuh, Sumatra Barat pada Rabu (20/12) sekitar pukul 09.45 WIB.

Detasemen Khusus 88 Anti Teror Polri juga menangkap terduga anggota jaringan teroris berinisial Sy di Kecamatan Sibiru-biru, Kabupaten Deliserdang, Sumatra Utara. Polri juga membenarkan adanya penangkapan empat orang terduga teroris di wilayah Tangerang Selatan, yang tiga di antaranya tewas ketika digerebek tim Densus 88 Antiteror Mabes Polri di rumah kontrakan mereka.

Yang terbaru, tim Densus 88 menggerebek tempat persembunyian terduga teroris di sekitar Waduk Jatiluhur, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, pada Ahad (25/12). Dalam penggerebekan itu, dua terduga teroris di antaranya ditangkap dan dua lainnya ditembak karena berusaha melawan saat akan ditangkap.



BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA