Selasa, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Selasa, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

PAN Ingin Sistem Pemilu Utamakan Prinsip Demokrasi

Jumat 13 Jan 2017 10:39 WIB

Red: Bayu Hermawan

Zulkifli Hasan

Zulkifli Hasan

Foto: ROL/MGROL

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Partai Amanat Nasional (PAN) mengusulkan sistem pemilu yang akan diterapkan pada pemilu 2019 adalah mengutamakan prinsip-prinsip demokrasi yakni menghargai hak politik rakyat.

"Prinsip-prinsip demokrasi itu adalah menghargai hak memilih dan dipilih dari setiap warga negara Indonesia," kata Zulkifli Hasan di Jakarta, Jumat (13/1).

Menurut Zulkifli, sistem pemilu yang menghargai prinsip-prinsip demokrasi adalah sistem pemilu yang memilih orang sebagai calon anggota legislatif (caleg) dan bukan memilih nomor urut.

Apapun namanya, apakah sistem proporsional terbuka atau sistem proporsional terbuka terbatas, menurut Zulkifli, prinsipnya sistem pemilu yang memilih orang dan bukan memilih nomor urut.

"Jadi, seorang caleg di posisi nomor urut berapa pun, tapi kalau dia dipilih rakyat dan mendapat suara terbanyak atau memenuhi syarat BPP (bilangan pembagi pemilih) maka dia patut menjadi anggota legislatif, baik DPR RI maupun DPRD," jelasnya.

Jika sistem pemilu mengutamakan nomor urut, maka anggota DPR RI atau DPRD yang jadi belum tentu yang meraih suara terbanyak tapi Caleg yang berada di nomor urut teratas. Padahal, kata dia, Caleg di nomor urut pertama belum tentu mendapat suara terbanyak.

"Kalau soal siapa figur yang akan diusulkan sebagai calon, hal itu tergantung dari partai politiknya dalam merekrut bakal Caleg," katanya.

Ketua MPR RI ini menambahkan, inti demokrasi itu yang berdaulat adalah rakyat, jadi jangan sampai direduksi. "Rakyat Indonesia saat ini sudah cerdas," ucapnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA