Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Pemerintah Diminta Tagih Janji Santunan Korban Crane

Ahad 26 Feb 2017 06:17 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Indira Rezkisari

Raja Salman bin Abudulaziz Alsaud

Raja Salman bin Abudulaziz Alsaud

Foto: AP

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sejumlah persiapan terus dilakukan Pemerintah jelang kedatangan Raja Arab Saudi, Raja Arab Saudi, Salman bin Abdulaziz bersama rombongan ke Indonesia pada 1-9 Maret 2017. Pasalnya, dalam rentang waktu rombongan ke Indonesia, tiga hari diantaranya yakni 1-3 Maret merupakan kunjungan kenegaraan.

Rencananya dalam kunjungan kenegaraan tersebut akan ada sejumlah kerjasama dan nota kesepahaman antara Indonesia dan Arab Saudi. Terkait hal tersebut, Pemerintah diminta mengingatkan Raja Arab terkait korban kecelakaan crane jemaah haji pada 2015 lalu. Pasalnya, hal ini menurut LBH Padang Sumatera Barat, ada masih kurang lebih 33 Jemaah Haji asal Indonesia yang menunggu pertanggungjawaban Pemerintahan Arab Saudi.

"Presiden tidak boleh lupa akan itu, menagih janji Raja Arab Saudi selama kunjungannya ke Indonesia," ujar Direktur LBH Padang Era Purnama Sari dalam siaran pers yang diterima wartawan pada Sabtu (25/2).

Menurutnya, nasib korban crane selanjutnya bergantung pada kegigihan Pemerintah Indonesia mendesak Pemerintahan Arab Saudi. Ia sendiri kembali mengulas kejadian kecelakaan crane pada September 2015 lalu dimana ada 33 orang Jemaah haji Indonesia yang menjadi korban kecelakaan crane, dua diantaranya meninggal dunia. 

Ia menyebutkan, salah satu dari korban yakni Zulfitri Zaini (58 tahun), asal Solok Sumatera Barat harus kehilangan kaki kanannya akibat kecelakaan itu. "Pemerintah Arab Saudi telah berjanji memberikan santunan bagi korban crane, akan tetapi sampai saat ini Pemerintah arab Saudi belum menepati janjinya," katanya.

Menurutnya, saat Zulfitri dirawat di Rumah Sakit korban didata oleh anggota Kedubes Indonesia dan menyampaikan korban akan mendapatkan asuransi dan santunan dari Pemerintah Arab Saud sebesar 1 juta Riyal atau sekitar Rp 3,8 miliar.

Namun, setelah kembali ke Tanah Air tanggal 2 Oktober 2015 hingga saat ini lanjut Era, korban tidak menerima bantuan, santunan ataupun asuransi apapun dari Pemerintahan Arab Saudi. Padahal setidaknya di tahun 2016, korban telah melakukan dua kali operasi, yakni operasi pengeluaran pen yang dipasang pada pergelangan tangan dan membuat kaki palsu dengan biaya sebesar Rp 28,5 juta.

"LBH Padang atas nama korban Crane Zulfitri Zaini, kembali mengingatkan Raja Arab Saudi terhadap janjinya sendiri dan meminta Presiden Jokowi mendesak Raja Arab untuk segera menepati janjinya terhadap korban-korban kecelakaan crane," kata Era.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA