Tuesday, 25 Muharram 1441 / 24 September 2019

Tuesday, 25 Muharram 1441 / 24 September 2019

Ahli Psikologi Ahok Sebut Polisi Gegabah

Rabu 29 Mar 2017 19:40 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Ilham

Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok (kedua kiri) berbincang dengan penasehat hukumnya saat menjalani sidang lanjutan kasus dugaan penistaan agama di PN Jakarta Utara, Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Rabu (29/3).

Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok (kedua kiri) berbincang dengan penasehat hukumnya saat menjalani sidang lanjutan kasus dugaan penistaan agama di PN Jakarta Utara, Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Rabu (29/3).

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ahli psikologi sosial, Risa Permana, menjadi saksi ahli yang dihadirkan oleh tim penasihat hukum terdakwa kasus dugaan penodaan agama, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dalam sidang ke-16 yang digelar di Auditorium Kementrian Pertanian, Jalan Harsono, Ragunan, Jakarta Selatan, Rabu (29/3). Dalam keterangannya, Risa mengkritik proses hukum kasus penodaan agama yang dituduhkan kepada Ahok.

Menurut Risa, polisi melakukan tindakan yang gegabah. "Saya pikir, polisi terlalu gegabah menjadikan transkrip sebagai alat bukti," kata Risa.

Menurut Risa, sangat kurang tepat bila kesalahan terdakwa hanya berdasarkan transkrip. Karena, transkrip tidak bisa mendeskripsikan kejadian secara langsung. "Kalau mau dijadikan alat bukti, harusnya transkrip disertakan dengan reaksi masyarakat dan kondisi sekitar," kata dia.

Ia juga menyayangkan kasus yang menjerat Ahok itu hanya dilihat dari sudut pandang sebagian kecil saja. Warga maupun penegak hukum harusnya bisa menilai kasus ini dari sekup yang lebih luas. "Makanya saya bisa katakan tuduhan ini tidak valid. Kalimat yang diambil hanya sedikit saja. Makanya saya bilang kasus ini terlalu sumir," katanya.

Risa mengatakan, jika ingin mendalami kasus penodaan agama lebih dalam, maka penegak hukum hendaknya menggali dari awal kenapa Ahok bisa mengucapkan surah al-Maidah. "Anda harus melihat kenapa ia merujuk surah tersebut. Siapa yang pernah mengucapkan 'jangan pilih saudara Basuki Tjahaja Purnama karena agama'?" ujar Risa.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA