Minggu, 23 Muharram 1441 / 22 September 2019

Minggu, 23 Muharram 1441 / 22 September 2019

Sidang Ahok Kali Ini Dianggap Krusial

Selasa 04 Apr 2017 10:19 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Ilham

Massa pro dan kontra dalam sidang penistaan agama dengan terdakwa Basuki 'Ahok' Tjahaja Purnama di Gedung Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa (21/3).

Massa pro dan kontra dalam sidang penistaan agama dengan terdakwa Basuki 'Ahok' Tjahaja Purnama di Gedung Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa (21/3).

Foto: Wiryono Singgih

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perwakilan Aliansi Pergerakan Islam Jawa Barat, Ustadz Asep Syarifudin menganggap sidang kasus penistaan agama oleh Basuki Tjahaja Purnama kali ini sangat krusial. Sebab, sidang yang diselenggarakan hari ini adalah pemeriksaan terdakwa Ahok.

Hal itu disampaikannya pada orasi pembuka di depan Gedung Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa (4/4). "Setelah sidang sebelumnya mendengarkan keterangan saksi, hari ini Ahok akan diperiksa, sebelum minggu depan pembacaan tuntutan jaksa," ujarnya, Selasa (4/4).

Asep menambahkan, pada sidang hari ini akan ditayangkan video pidato Gus Dur. Menurutnya, hal itu tidak akan mempengaruhi keputusan hakim.

Selain itu, ia berharap Ahok tidak hanya dihukum 5 tahun, tetapi dihukum mati. "Jujur, dari dalam lubuk hati paling dalam, kita ingin Ahok dibunuh, hukuman mati!" kata Asep.

Selain itu, Suhaemy dari Laskar Persaudaraan Muslim Indonesia (Parmusi) heran dengan Ahok yang masih bebas meski sudah menjadi terdakwa. "Saya beri judul orasi ini 'heran', heran kenapa orang yang sudah dijadikan terdakwa, masih bisa lenggang kangkung," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA