Kamis, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Kamis, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Dahnil: Tuntutan untuk Ahok Penghinaan Terhadap Nalar Publik

Selasa 25 Apr 2017 20:16 WIB

Rep: Issha Harruma/ Red: Bayu Hermawan

Dahnil Anzar Simanjuntak

Dahnil Anzar Simanjuntak

Foto: dok.Istimewa

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Pimpinan Pusat (PP) Pemuda Muhammadiyah menyebut tuntutan satu tahun penjara terhadap Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok sangat tidak masuk akal. Bahkan, Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah Dahnil Anzar Simanjuntak menyebut, tuntutan tersebut sebagai bentuk penghinaan.

"Tuntutan JPU dalam sidang ahok , itu penghinaan terhadap nalar publik," kata Dahnil dalam Seminar Nasional 'Independensi dan Akuntabilitas Peradilan di Indonesia' di Universitas Muhammadiyah Sumut (UMSU), Medan, Selasa (25/4).

Dahnil mengatakan, terdapat keganjilan yang dilakukan oleh jaksa penuntut umum (JPU). Salah satunya, terlihat dari saksi yang dihadirkan JPU dalam persidangan.

"Dari awal dia sudah menghadirkan saksi yang memberatkan dia sendiri. Dia yang menghadirkan sendiri," ujarnya.

Menurut Dahnil, tuntutan yang disampaikan JPU tersebut menunjukkan ketidakadilan dalam proses hukum. Dalam sidang ke-20 perkara penistaan agama, Kamis (20/4) lalu, Ahok dituntut satu tahun penjara dengan masa percobaan selama dua tahun. 

"Semua orang di Indonesia dianggap bodoh, tidak paham apa-apa. Itu bisa dirasakan publik, ketidakadilan," ucap Dahnil.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA