Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Pengamat Sebut Aksi Simpatik 55 Bukan Aksi Tapi Reaksi Ketidakadilan

Sabtu 06 May 2017 14:58 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Andi Nur Aminah

Massa aksi Simpatik 55 melakukan aksi long mars menuju PN Jakarta Utara dari Masjid Istiqlal, Jakarta, Jumat (28/4).

Massa aksi Simpatik 55 melakukan aksi long mars menuju PN Jakarta Utara dari Masjid Istiqlal, Jakarta, Jumat (28/4).

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat politik dari Universitas Parahyangan Bandung, Asep Warlan Yusuf, menyatakan bahwa Aksi Simpatik 55 yang digelar Jumat (5/5) kemarin, dimaknai bukan sebagai aksi. Melainkan reaksi terhadap sebuah ketidakadilan dari penyelesaian kasus penistaan agama Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

“Hemat saya, ini bukan aksi tapi reaksi dari ketidakpercayaan publik, khususnya umat Muslim pada aparatur negara dalam penegakkan hukum kasus penistaan tersebut,” kata Warlan saat dihubungi Republika.co.id, Sabtu (6/5).

Warlan mengatakan, aparat penegak hukum dituntut untuk lebih fair dan merasakan keadaan publik saat ini. Warlan menyampaikan, pengadilan jelas harus bebas dari tekanan, tidak boleh ada pengaruh, intervensi. Namun melihat perjalanan kasus penistaan agama ini masyarakat sepertinya terusik. Sehingga ada baiknya untuk diperhatikan.

Dalam Undang-undang kehakiman, Warlan mengatakan, dijelaskan hakim wajib menggali nilai-nilai keadilan yang tumbuh dan berkembang yang dirasakan oleh masyarakat. “Mudah-mudahan hakim selalu mengacu dan menggali juga nilai keadilan tersebut. Khawatirnya, jika ternyata hakim tidak menggali nilai tersebut, akan terjadi kekacauan publik,” ungkap dia.

Warlan mengaku heran dengan perjalanan penegakkan hukum pada kasus penista agama yang menimpa Ahok. Menurut dia, semua penista agama sebelum Ahok, semuanya dihukum berat. Padahal semua penista agama tersebut tidak seberat kasus Ahok. “Itu ukurannya, tiba-tiba ketika menimpa Pak Ahok, kok rasanya jauh dari apa yang diterapkan dari kasus dulu. Seperti Arswendo, Lia Eden,” kata Warlan. 

Sehingga dia memandang, Aksi Simpatik 55 yang sudah digelar kemarin itu, dinilai sebagai suatu kewajaran dalam protes-protes pengadilan. 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA