Sunday, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

Sunday, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

Paus sempat hidup, namun akhirnya tak bisa bertahan.

Paus Berukuran 23 Meter Terdampar di Pantai Seram

Selasa 30 May 2017 08:18 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Paus terdampar (ilustrasi).

Paus terdampar (ilustrasi).

Foto: Antara/Nyoman Budhiana

REPUBLIKA.CO.ID, AMBON -- Masyarakat di Kabupaten Seram Bagian Barat kembali dikejutkan dengan terdamparnya seekor Paus di daerah mereka, tepatnya di Pantai Kepala Lobang, Desa Sole, Kecamatan Huamual Belakang.

Berdasarkan siaran pers Penerangan Kodam XVI/Pattimura, Selasa, raksasa mamalia yang hidup di lautan itu ditemukan pertama kali dalam keadaan masih hidup, tetapi kemudian mati.

Peristiwa paus terdampar di pantai merupakan fenomena alam yang sangat langka. Pejabat Desa Sole, Ahad Asma mengatakan paus naas itu ditemukan pertama kali oleh Sharir, nelayan setempat. Pria berusia 34 tahun itu sedang memeriksa speedboat-nya di pantai, ketika ia mendengar suara dari benda besar yang menyemburkan air.

Ia lalu mendekat dan mendapati benda besar itu ternyata seekor paus. Ia lalu memberitahukan temuan itu kepada warga desa sehingga mereka beramai-ramai berdatangan ke Pantai Kepala Lobang untuk melihat secara langsung.

Setelah melakukan musyawarah dengan Kepala Desa Sole maupun sejumlah tokoh masyarakat setempat, warga secara bersama-sama mendorong paus tersebut ke laut. Namun karena badannya terlalu besar, hewan itu akhirnya mati karena terlalu lama terdampar di tepi pantai.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, Danramil Piru Kapten Inf Atok Laturake mengatakan paus tersebut memiliki panjangnya 23 meter, lebar sekitar 4 meter. Beratnya belum dapat diketahui.

Penyebab kematian diduga karena pengaruh aktivitas kapal yang kerap melintas di perairan tersebut dan cuaca yang melanda Maluku akhir-akhir ini sangat buruk, yang sangat mengganggu kehidupan biota laut termasuk paus tersebut.

Namun demikian, Danramil Atok menyatakan anggotanya juga telah melakukan pemeriksaan, dan menyimpulkan penyebab kematian karena usia yang sudah tua.

Karena usianya yang terbilang sudah tua, menyebabkan ikan paus tersebut dengan mudahnya terseret arus laut dan terbawa oleh ombak hingga ke tepi pantai. Saat rilis pers inidibuat, bangkai paus besar itu masih berada di Pantai Batu Lobang dan menjadi tontonan masyarakat sekitar.

Menurut Danramil Atok, masyarakat masih bingung harus melakukan apa dan mereka khawatir bangkai paus itu akan membusuk dan mencemari lingkungan sekitar seperti yang pernah terjadi di Pantai Desa Iha,Kecamatan Huamual, juga di Kabupaten Seram Bagian Barat beberapa waktu lalu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA