Senin, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Senin, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Dinkes DKI Serahkan Surat Teguran ke RS Mitra Keluarga

Jumat 15 Sep 2017 19:07 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Koesmedi Priharto (kiri) memberikan surat peringatan tertulis kepada Direktur RS Mitra Keluarga Kalideres Francisca Dewi (kanan) saat pertemuan Kepala Dinas Kesehatan dengan seluruh Direktur Rumah Sakit se-DKI Jakarta di Kantor Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Jakarta, Jumat (15/9).

Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Koesmedi Priharto (kiri) memberikan surat peringatan tertulis kepada Direktur RS Mitra Keluarga Kalideres Francisca Dewi (kanan) saat pertemuan Kepala Dinas Kesehatan dengan seluruh Direktur Rumah Sakit se-DKI Jakarta di Kantor Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Jakarta, Jumat (15/9).

Foto: Antara/Galih Pradipta

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI Jakarta memberikan surat teguran kepada Rumah Sakit Mitra Keluarga Kalideres, Jakarta Barat, terkait meninggalnya bayi bernama Tiara Debora.

Surat teguran tersebut diserahkan secara langsung oleh Kepala Dinkes DKI Jakarta Koesmedi Priharto kepada Direktur RS Mitra Keluarga dokter Fransisca Dewi.

"Hari ini, saya serahkan secara langsung surat teguran kepada RS Mitra Keluarga Kalideres, sesuai dengan yang sebelumnya dianjurkan oleh Kementerian Kesehatan RI," kata Koesmedi di Kantor Dinkes, Jakarta Pusat, Jumat (15/9).

Menurut dia, terdapat empat tahapan sanksi yang diberikan terhadap rumah sakit yang bermasalah, yaitu dimulai dari teguran lisan, teguran tertulis, denda hingga pencabutan izin operasional rumah sakit tersebut.

"Yang kami berikan kepada RS Mitra itu adalah teguran tertulis, bukan teguran lisan karena sudah ada perjanjian bahwa RS Mitra harus meningkatkan pelayanan dan tidak boleh menarik uang muka. Kalau janji itu tidak ditepati, RS Mitra bersedia dicabut izinnya," ujar Koesmedi.

Lebih lanjut, dia mengungkapkan surat teguran yang telah diberikan kepada RS Mitra Keluarga Kalideres itu berisi mengenai aturan-aturan kegawatdaruratan serta larangan penarikan uang muka terhadap pasien kritis.

"Aturan-aturan mengenai kegawatdaruratan serta larangan penarikan uang muka terhadap para pasien yang kritis itu juga kami sebarluaskan kepada rumah sakit lain yang ada di Jakarta. Jadi, bukan RS Mitra saja," tutur Koesmedi.

Seperti diketahui, Tiara Debora adalah bayi berusia empat bulan dari pasangan Rudianto Simanjorang dengan Henny Silalahi. Bayi yang baru berusia empat bulan itu mengalami sesak napas pada 3 September 2017, kemudian dilarikan ke RS Mitra Keluarga Kalideres, Jakarta Barat.

Bayi tersebut kemudian mendapat penanganan di IGD. Setelah itu, dokter menyarankan agar Debora dirawat di ruang PICU. Lantaran tidak menyanggupi biaya perawatan untuk PICU, pihak keluarga pun mencoba mencari rujukan rumah sakit lain. Akan tetapi, belum sempat mendapatkan rujukan, Debora sudah menghembuskan nafas terakhirnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA