Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

'Jaga Kebinekaan Agar tak Mudah Diadu Domba'

Selasa 19 Sep 2017 16:48 WIB

Red: Fernan Rahadi

Hamim Ilyas

Hamim Ilyas

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Kebinekaan yang ada di Indonesia bukanlah sesuatu yang baru. Masyarakat Indonesia sejatinya harus mensyukuri, menghargai dan harus dapat merawat kebinekaan termasuk kearifan lokal ataupun budaya yang ada di Indonesia sebagai upaya untuk mewaspadai adu domba dan menjadi benteng terakhir dalam menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Untuk menjaga kebhinekaan dan kearifan lokal yang ada tentu juga harus dengan kewaspadaan. Kewaspadaan ini agar supaya berbagai macam perbedaan yang dimiliki bangsa ini tidak dimanfaatkan oleh kelompok tertentu untuk memecah belah bangsa ini,” ujar Wakil Ketua Majelis Tarjih PP Muhammadiyah, Hamim Ilyas, Senin (18/9).

Pria yang juga dosen pasca sarjana Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga, Yogyakarta ini mengatakan bahwa dari dulu hingga sekarang ini sebenarnya sudah ada usaha-usaha kelompok tertentu untuk memecah belah persatuan bangsa ini diantaranya dengan cara mengadu domba. “Cuma sekarang cara yang dilakukan untuk mengadu domba sudah lebih banyak, Diantaranya melalui media, baik yang dilakukan media mainstream dan juga media sosial,” ujarnya.

Lebih lanjut dirinya menjelaskan bahwa kewaspadaan dalam menjaga Kebhinekaan untuk media itu sebenarnya di dalam islam itu harus dengan memperluas permaknaan iqro.  Dimana  iqro itu menurutnya ibarat pada jaman dahulu kala kalau wahyu pertama turun itu dipahami sebagai literasi teknis, kemudian literasi fungsional, kemudian literasi kebudayaan dan sekarang itu ada literasi media baik literasi media sosial maupun literasi media mainstrem.

“Dan yang dalam kewaspadaannya itu sekarang ini bahwa ancaman bagi media mainstream itu lebih dari kepentingan pemilik modal. Sehingga perlu upaya agar pemilik media mainsstream ini tetap menjaga obyektifitas dari medianya agar media sebagai pilar demokrasi yang keempat yaitu NKRI bisa tetap terjaga,” ujar pria kelahiran Klaten ini.

Sebab menurutnya akan menjadi sebuah bahaya besar bagi persatuan bangsa ini jika media mainstream itu tidak dipercaya lagi oleh masyarakat. Karena masyarakat percayanya pada berita hoaks. “Tentu bahaya banget itu nanti kalau sampai terjadi. Masyarakat akan mudah di adu domba dan termakan isu,” ujarnya.  

Menurutnya, ketika dalam kenyataan seperti dirasakan oleh sebagian orang ketika bahwa media itu tidak obyektif, maka kewaspadaanya yakni masyarakat harus bisa memiliki kecerdasan untuk menyaring atau menerima informasi itu. Dan pendidikan untuk hal tersebut sangat penting sekali. Namun yang terjadi sekarang ketika pendidikan itu penting ternyata ada persoalan lagi apalagi dengan berkembangnya internet.

“Dengan berkembangnya internet sekarang ini kecenderungan orang itu untuk berfikir dangkal, tidak mau berfikir yang mendalam.  Mudah-mudahan kita bisa mengatasi, jadi ini tantangan dunia pendidikan sehingga sekarang dunia pendidikan itu harus menanamkan kecerdasan bermedia,” ujarnya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA