Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Yusril Sarankan Perppu Ormas Ditolak Saja, Ini Alasannya

Rabu 18 Oct 2017 17:19 WIB

Rep: Singgih Wiryono/ Red: Andi Nur Aminah

Pakar hukum tata negara Yusril Ihza Mahendra memberikan pandangan ketika mengikuti rapat dengar pendapat umum (RDPU) dengan Komisi II DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (18/10).

Pakar hukum tata negara Yusril Ihza Mahendra memberikan pandangan ketika mengikuti rapat dengar pendapat umum (RDPU) dengan Komisi II DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (18/10).

Foto: Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar Hukum Tata Negara, Yusril Ihza Mahendra menilai, Perppu Ormas rawan untuk menjadi senjata Rezim yang berkuasa untuk menyerang lawan politiknya. Oleh sebab itu, kata dia, sebaiknya DPR-RI membatalkan Perppu No. 2 Tahun 2017 tersebut. "Rezim mana saja bisa memanfaatkan Perppu ini, Kalau saran saya sih Perppu ini ditolak saja," ujar dia saat ditemui selepas Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi II di Gedung Nusantara, Rabu (18/10).

Yusril menjelaskan karena pada intinya Perppu tersebut bisa berpotensi memberangus hal-hal demokrasi. Tidak hanya itu, lanjut dia, Perppu juga bisa membuat pemerintah jadi diktator. "Pada prinsipnya Parpol hanya bisa dibubarkan lewat MK dan Ormas kan melewati pengadilan, kan sekarang kewenangan pengadilan terhadap ormas tidak ada," kata dia.

Oleh karena itu, lanjut dia, yang menilai salah tidaknya atau bertentangan atau tidaknya Ormas dengan Pancasila adalah dengan hukum dan HAM. Oleh sebab itu, penafsiran tindak pidana juga harus diadili terlebih dahulu di mata hukum.

"Sebenarnya (bertentangan atau tidak) ini tinggal penafsirannya saja. Segala sesuatu apalagi yang membebani rakyat membebani negara itu juga bertentang Pancasila. Jadi ya sesuaikan dengan Pancasila saja," ujar Yusril.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA