Senin, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

Senin, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

Bang Japar Ajak Seluruh Ormas Bersatu Lawan UU Ormas

Senin 30 Okt 2017 21:10 WIB

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Bayu Hermawan

Fahira Idris.

Fahira Idris.

Foto: Dok Humas DPD RI

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Ormas Kebangkitan Jawara dan Pengacara (Bang Japar) Fahira Idris mengajak seluruh ormas bersatu dalam satu wadah untuk mengajukan uji materi Undang-Undang Ormas yang baru disahkan ke Mahkamah Konstitusi (MK). Ormas-ormas di luar ormas Islam pun diharapkan ikut bergerak 'melawan' UU Ormas.

"Tiada jalan lain bagi kita selain jihad konstitusi melakukan uji materi UU Ormas yang baru ini ke MK. Saya berharap dalam melakukan uji materi ini kita bersinergi, tidak sendiri-sendiri," ujar Fahira Idris dalam keterangan tertulisnya, Senin (30/10).

Ia berharap, Ormas-Ormas yang kemarin menolak Perppu Ormas untuk mengumpulkan semua potensi dan energi yang mereka punya dalam satu wadah atau forum untuk melangkah ke MK. Ketua Komite III DPD RI ini juga menyebutkan, persoalan serius yang juga harus disikapi adalah selama ini gelombang besar penolakan Perppu Ormas mayoritas berasal dari ormas Islam.

"Padahal Perppu yang sudah jadi UU ini juga mengancam ormas-ormas yang berlatar agama lain, berlatar kesukuan, bahkan berlatar profesi," katanya.

Fahira menginginkan terciptanya serangkaian sinergi dengan ormas-ormas di luar ormas Islam untuk bergerak bersama 'melawan' UU Ormas. Tentu dengan cara-cara yang beradab dan konstitusional. Menurutnya, UU Ormas adalah ancaman nyata bagi demokrasi.

"Kehidupan demokrasi seperti apa yang akan terbangun jika ormas yang merupakan bagian dari masyarakat madani, yang juga merupakan pilar demokrasi, tidak berani bersikap kritis terhadap pemerintah karena takut dibubarkan?," jelasnya.

Fahira mengungkapkan, jika pemerintah sudah diberi kuasa penuh menjadi penafsir tunggal Pancasila, dan menjadi institusi yang paling berhak memutuskan sebuah ormas bersalah, melanggar hukkum, dan bertentangan dengan Pancasila, maka sangat berpotensi menggunakan parameter like dan dislike dalam membubarkan sebuah ormas.

"Bayangkan jika ada satu juta anggota ormas yang kemudian ormas itu dianggap melanggar hukum dan bertentangan dengan Pancasila. Maka satu juta anggota ormas itu berpotensi masuk penjara semua," kata dia.

Dengan begitu, Fahira mempertanyakan sistem hukum yang ingin diterapkan pemerintah dan mayoritas partai di DPR saat ini. Menurutnya, hal itu betul-betul di luar akal sehat.

"Yang membedakan negara demokrasi dan bukan demokrasi adalah sejauh mana lembaga peradilan diberi peran dalam menjaga check and balance dari pemegang kekuasaan," tutur dia.

Jika negara tersebut demokratis, kata dia, maka lembaga peradilan menjadi aktor kunci untuk menjaga check and balance dari pemegang kekuasaan. Sehingga, akuntabilitasnya terjaga sebagaimana aturan main dari demokrasi.

Ia menambahkan, lembaga peradilan dalam negara demokrasi juga sebagai pemasti agar tidak ada kebijakan pemegang kekuasaan yang melanggar hak asasi manusia (HAM). Soal ormas, Perppu yang sudah disahkan menjadi UU No. 2/2017 itu, menurut Fahira, sama sekali tidak memberi peran terhadap lembaga pengadilan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA