Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Ganjar Pranowo Tetapkan UMK di Jawa Tengah

Selasa 21 Nov 2017 15:25 WIB

Rep: Bowo Pribadi/ Red: Hazliansyah

Ganjar Pranowo

Ganjar Pranowo

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menetapkan Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) Jawa Tengah tahun 2018 melalui Surat Keputusan (SK) Gubernur Jawa Tengah Nomor 560/ 89 Tahun 2017.

Berdasarkan surat keputusan ini, UMK Kota Semarang masih merupakan daerah dengan besaran UMK tertinggi. Yakni mencapai Rp 2.310.087.50. Sedangkan Kabupaten Banjarnegara merupakan daerah dengan angka UMK terendah sebesar 1.490.000.

"Penetapan UMK Jawa Tengah tahun 2018 ini mengacu pada Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 78 Tahun 2015 tentang Pengupahan," ungkap Ganjar Pranowo, Selasa (21/11).

Dengan begitu, jelas gubernur, rata-rata kenaikan UMK Jawa Tengah ini telah memenuhi ketentuan persentase kenaikan sebesar 8,7 persen. Bahkan kenaikan di sejumlah daerah bisa melebihi ketentuan dalam PP tersebut.

SK UMK Jawa Tengah Tahun 2018 ini juga mengakomodir sejumlah ketentuan yang harus dilaksanakan pengusaha. Antara lain upah minimum ini merupakan upah bulanan terendah, yang komposisinya terdiri atas upah pokok berikut tunjangan tetap karyawan.

"Bagi pengusaha yang tidak mampu melaksanakan ketentuan UMK 2018 ini bisa mengajukan penangguhan kepada Gubernur Jawa Tengah selambatnya 10 hari sebelum berlakunya keputusan ini," tegasnya.

Sedangkan bagi pengusaha yang telah memberikan upah lebih tinggi dari ketentuan UMK Jawa Tengah tahun 2018 ini tidak boleh menurunkan besaran upah yang telah diberikan kepada pekerjanya.

Kepada para pengusaha yang wilayah kerjanya beberapa kabupaten/ kota tidak diperkenankan membayarkan upah dibawah UMK yang berlaku di tiap kabupaten/ kota yang dimaksud.

"Apa yang menjadi keputusan ini telah disepakati dewan pengupahan, yang di dalamnya mengakomodir perwakilan pekerja serta para pengusaha," tambah Ganjar.

Berikut besaran UMK Provinsi Jawa Tengah yang ditetapkan melalui SK Gubernur Jawa Tengah Nomor 560/ 89 Tahun 2018:

1. Kota Semarang : Rp 2.310.087,50
2. Kabupaten Demak : Rp 2.065.490
3. Kabupaten Kendal : Rp 1.929.458
4. Kabupaten Semarang : Rp 1.900.000
5. Kota Salatiga : Rp 1.735.930,06
6. Kabupaten Grobogan : Rp1.560.000
7. Kabupaten Boyolali : Rp 1.651.650
8. Kota Surakarta : Rp 1.668.700
9. Kabupaten Sukoharjo : Rp1.648.000
10. Kabupaten Sragen : Rp 1.546.492,72
11. Kabupaten Karanganyar : Rp1.696.000
12. Kabupaten Wonogiri : Rp 1.524.000
13. Kabupaten Klaten : Rp1.661.632,35
14. Kabupaten Batang : Rp 1.749.900
15. Kota Pekalongan : Rp 1.765.178,63
16. Kabupaten Pekalongan : Rp 1.721.637,55
17. Kabupaten Pemalang : Rp 1.588.000
18. Kota Tegal : Rp 1.630.500
19. Kabupaten Tegal : Rp 1.617.000
20. Kabupaten Brebes : Rp 1.542.000
21. Kabupaten Blora : Rp 1.564.000
22. Kabupaten Kudus 1.892.500
23. Kabupaten Jepara : Rp 1.739.360
24. Kabupaten Pati : Rp 1.585.000
25. Kabupaten Rembang : Rp 1.535.000
26. Kota Magelang : Rp 1.580.000
27. Kabupaten Magelang : Rp 1.742.000
28. Kabupaten Purworejo : Rp 1.573.000
29. Kabupaten Temanggung : Rp 1.557.000
30. Kabupaten Wonosobo : Rp 1.585.000
31. Kabupaten Kebumen : Rp 1.560.000
32. Kabupaten Banyumas : Rp 1.589.000
33. Kabupaten Cilacap : Rp 1.841.209
34. Kabupaten Banjarnegara : Rp 1.490.000
35. Kabupaten Purbalingga : Rp 1.655.200

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA