Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Anies: Banjir Kemarin Tanggung Jawab Saya

Selasa 12 Dec 2017 11:38 WIB

Rep: Mas Alamil Huda/ Red: Endro Yuwanto

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat meninjau panel listrik mesin pompa yang rusak ditemani Operator Pompa Mulyadi.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat meninjau panel listrik mesin pompa yang rusak ditemani Operator Pompa Mulyadi.

Foto: Foto: Mg01

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Guyuran hujan lebat di Jakarta pada Senin (11/12) membuat banyak titik di wilayah ibu kota tidak bisa dilewati kendaraan untuk sesaat. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, dirinya sebagai orang nomor satu di DKI bertanggung jawab penuh atas banjir tersebut.

"Saya bertanggung jawab. Jadi ketika kejadian (banjir) kemarin saya tahu ini tanggung jawab saya. Dan saya instruksikan apa yang menjadi amanat dari saya ke bawah untuk memastikan sampai di ujung paling bawah semua akan bertanggung jawab," kata Anies di Balai Kota, Senin (12/12).

Anies mengaku ada beberapa masalah hingga menyebabkan terjadi banjir, salah satunya tidak berfungsinya beberapa pompa sebagaimana seharusnya. Kata dia, di Jakarta ada 145 rumah pompa, 152 pompa stasioner, dan 150 pompa mobile atau bergerak.

"Nah kemarin yang tidak berfungsi itu yang di Dukuh Atas sehingga menimbulkan genangan, dua yang berfungsi sehingga perlu waktu satu jam (untuk surut) yang seharusnya tidak terjadi," ujar Anies.

Anies menambahkan, banjir parah yang juga terjadi di Jalan Gatot Subroto bagian selatan dan Jalan Rasuna Said disebabkan tali air yang terhambat proyek yang sedang berjalan, baik MRT, LRT, maupun proyek lain. Ia mengaku telah menginstruksikan jajarannya untuk memastikan tali air di semua proyek berjalan lancar. "Tapi kami bersyukur bahwa genangan itu surut relatif cepat," katanya.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA