Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Makna di Balik Tarian Penyambut Djarot

Rabu 10 Jan 2018 20:47 WIB

Red: Didi Purwadi

Bakal calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sumut Djarot Saiful Hidayat (kanan) dan Sihar Sitorus berjabat tangan saat pengumuman cagub-cawagub yang diusung PDIP di kantor DPP PDIP, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Ahad (7/1).

Bakal calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sumut Djarot Saiful Hidayat (kanan) dan Sihar Sitorus berjabat tangan saat pengumuman cagub-cawagub yang diusung PDIP di kantor DPP PDIP, Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Ahad (7/1).

Foto: Antara/Sigid Kurniawan

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Tarian tradisional etnis Karo menjadi salah satu penyambut kedatangan Djarot Saiful Hidayat ketika akan mendaftar sebagai bakal calon gubernur ke Komisi Pemilihan Umum Sumatera Utara di Medan, Rabu. Tarian tradisional tersebut ditampilkan persis di depan gerbang masuk kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumut di Jalan Perintis Kemerdekaan Medan.

Setidaknya ada tiga jenis tarian tradisional etnis Karo yang ditampilkan dalam kegiatan tersebut yakni Tari Gundala, Tari Page, dan Tari Mejuah-juah. Salah satu tokoh masyarakat Karo yang membawa kelompok tari itu, Liyasto Karokaro mengatakan, tarian tradisional tersebut merupakan bentuk dukungan terhadap Djarot Saiful Hidayat yang mendaftarkan diri sebagai bakal cagub Sumut.

Melalui tarian tradisional etnis Karo tersebut, pihaknya mengharapkan etnis lain di Sumut juga ikut memberikan dukungan bagi mantan Gubernur DKI Jakarta itu. "Kami mendukung Pak Djarot karena beliau dinilai memiliki skill dan kemampuan dalam pemerintahan," katanya.

Ia menjelaskan Tari Gundala yang dibawakan tersebut sebagai ungkapan dan penilaian terhadap tokoh yang dinilai mampu menyelamatkan dan memakmurkan suatu daerah. Tarian Mejuah-juah merupakan tarian selamat datang bagi seseorang yang dianggap terhormat.

Sedangkan Tari Page berisi harapan agar kehadiran pemimpin yang disambut mampu membuat tanaman makin subur untuk menambah kemakmuran masyarakat. "Jadi, ini semua dimaksudkan untuk menyambut pemimpin yang baru," ujar Liyasto.



sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA