Sabtu, 23 Zulhijjah 1440 / 24 Agustus 2019

Sabtu, 23 Zulhijjah 1440 / 24 Agustus 2019

Ketum SI: Kapolri Sudah Minta Maaf Soal Video Pidato

Rabu 31 Jan 2018 19:03 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Tito Karnavian

Tito Karnavian

Foto: Republika/Maman Sudiaman
Video pidato Kapolri jadi pembicaraan umat di kalangan akar rumput

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Lajnah Tanfidziyah Syarikat Islam (SI) Indonesia Hamdan Zoelva mengatakan bahwa Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian telah menyampaikan permintaan maaf. Permintaan maaf ini atas video pidatonya yang menjadi polemik.

"Beliau mengatakan kalau memang ada yang kurang, ada yang salah, 'saya mohon maaf'. Beliau sampaikan begitu," kata Hamdan di rumah dinas Kapolri, Kebayoran Baru, Jakarta, Rabu (31/1).

(Baca: Hamdan Zoelva Sebut Kapolri Sudah Klarifikasi)

Hamdan bersama delapan petinggi DPP Syarikat Islam menemui Kapolri untuk meminta penjelasan mengenai video pidato Kapolri yang menjadi polemik. Hal itu dilakukannya untuk memahami maksud sebenarnya dari isi pidato itu.

"Tabayun, untuk mendapat klarifikasi terkait pernyataan Kapolri yang menjadi viral. Karena ini menjadi pembicaraan umat di kalangan 'grass root'," katanya.

Dari pertemuannya dengan Kapolri, diketahui bahwa ada pemenggalan durasi video yang tersebar di internet sehingga terjadi kesalahpahaman dalam memaknai video pidato Kapolri. Hamdan menambahkan, setelah mendapat penjelasan dari Kapolri, pihaknya bisa memahami bahwa tidak ada niat Kapolri untuk mengesampingkan ormas-ormas Islam di Indonesia.

Menurut dia, video berisi pidato Kapolri itu merupakan pidato lawas yang disampaikan di Pondok Pesantren Annawawi, Serang, Banten dalam acara Nahdlatul Ulama pada 8 Februari 2017. Ponpes tersebut diketahui milik Ketua Majelis Ulama  Indonesia (MUI) Kiai Maaruf Amin.

Sebelumnya, Wakil Sekjen Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Tengku Zulkarnain membuat surat terbuka yang diunggah di akun Facebook-nya untuk menanggapi pidato Kapolri tersebut. Dalam surat terbuka itu, Zulkarnain mengatakan memprotes keras perkataan Tito yang tidak menganggap perjuangan umat Islam di luar ormas Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah.

"Saya sangat kecewa dan berkeberatan atas pidato Kapolri yang saya nilai provokatif, tidak mendidik, buta sejarah, tidak berkeadilan dan rawan memicu konflik," kata Zulkarnain.

Pihaknya meminta Kapolri Tito untuk segera meminta maaf kepada umat Islam dan menarik isi pidato tersebut. "Saya dan umat menunggu pernyataan maaf dari Kapolri," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA