Senin, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Senin, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Ketua DPR Minta Komisi Bahas Bencana di Puncak

Jumat 09 Feb 2018 05:57 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Ani Nursalikah

Ketua DPR Bambang Soesatyo.

Ketua DPR Bambang Soesatyo.

Foto: Antara/Wahyu Putro A
Perubahan tata ruang wilayah jadi salah satu faktor penyebab bencana.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sejumlah peristiwa bencana alam yang terjadi di kawasan Puncak, Bogor, Jawa Barat yang terjadi pada Senin (5/2) lalu menjadi perhatian serius berbagai pihak. Ketua DPR Bambang Soesatyo menilai bencana tersebut terjadi akibat daya dukung lingkungan yang menurun serta perubahan tata ruang wilayah yang disebabkan karena adanya alih fungsi hutan.

"Pimpinan DPR meminta komisi IV mengundangMenteri Kehutanan untuk menjelaskan masalah penebangan/penggundulan hutan (deforestasi), kerusakan hutan, dan alih fungsi lahan serta penggunaan lahan masif yang telah terjadi bertahun-tahun di kawasan Puncak," katanya.

Tidak hanya itu, Bambang meminta Komisi V mendesak Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Badan Pertanahan Nasional, Pemerintah Daerah, serta Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) mengkaji ulang izin bangunan serta kontur tanah termasuk penataan ruang di kawasan Puncak.

Tanah longsor terjadi di tiga jalur Puncak, Bogor, Jawa Barat. Tiga titik tersebut diantaranya di kawasan Masjid Attaawun, Riung Gunung, dan Widuri, Cisaru, Kabupaten Bogor. Akibat dari peristiwa tersebut, satu orang dinyatakan tewas, satu orang kritis, dan tiga orang selamat dengan luka-luka.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA