Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

Hotel di Lombok Siapkan Diskon Selama Ramadhan

Rabu 16 May 2018 00:01 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsyi/ Red: Andi Nur Aminah

Sejumlah pekerja membersihkan pantai dekat area pembangunan Paramount Hotel & Residences di Kawasan Mandalika yang dikelola dan dikembangkan oleh BUMN Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) di Mandalika, Desa Kuta, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Rabu (18/4).

Sejumlah pekerja membersihkan pantai dekat area pembangunan Paramount Hotel & Residences di Kawasan Mandalika yang dikelola dan dikembangkan oleh BUMN Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) di Mandalika, Desa Kuta, Kecamatan Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Rabu (18/4).

Foto: Ahmad Subaidi/Antara
Tingkat kunjungan dan okupansi kamar hotel selama Ramadhan kerap terjun bebas.

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Tingkat kunjungan wisatawan dan juga okupansi hunian kamar hotel kerap mengalami penurunan yang cukup signifikan selama bulan suci Ramadhan di seluruh dunia. Tak terkecuali di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Banyak masyarakat yang enggan bepergian pada saat-saat Ramadhan. Kondisi ini tentu mengkhawatirkan para pelaku industri wisata.

Menurut Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) NTB Lalu Abdul Hadi Faesal, tingkat kunjungan dan okupansi kamar hotel selama Ramadhan kerap terjun bebas hingga menyentuh angka 35 persen untuk okupansi kamar hotel. Hal ini tak hanya terjadi di Lombok, tetapi juga di daerah lain.

Pelbagai upaya, lanjut Hadi, dilakukan Pemerintah Provinsi NTB, Dinas Pariwisata NTB, dan juga industri wisata di NTB dengan menggelar sejumlah ajang yang diharapkan menarik minat wisatawan untuk berkunjung ke Lombok selama Ramadhan.

Selain ajang Pesona Khazanah Ramadhan (PKR) 2018 yang digelar selama sebulan penuh di Islamic Center NTB, para industri perhotelan dan restoran juga menawarkan program Bulan Belanja Murah (BBM).

"Dalam Bulan Belanja Murah, kita akan memberikan potongan harga atau diskon kepada wisatawan selama Ramadhan," kata Hadi di Mataram, NTB, Selasa (15/5).

Berdasarkan kesepakatan, hotel-hotel di Lombok akan memberikan diskon hingga 30 persen selama Rmadhan. Angka ini mengalami kenaikan. Pada hari-hari normal diskon hanya mencapai 10 persen sampai 20 persen. Angka 30 persen, lanjutnya, bukan angka maksimal sebab masih ada kemungkinan pihak hotel memberikan diskon lebih besar. Itu tergantung kebijakan masing-masing.

"Yang pasti kita sudah sepakat beri diskon sebesar-besarnya dalam rangka tingkatkan okupansi kamar hotel selama Ramadhan," katanya menambahkan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA