Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Dana Bantuan Korban KM Sinar Bangun akan Dipercepat

Senin 02 Jul 2018 09:59 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Keluarga korban tenggelamnya KM Sinar Bangun menangis saat mendengar penjelasan Basarnas di kantor Bupati Simalungun, Sumatera Utara, Minggu (1/7).

Keluarga korban tenggelamnya KM Sinar Bangun menangis saat mendengar penjelasan Basarnas di kantor Bupati Simalungun, Sumatera Utara, Minggu (1/7).

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Kemenhub mengaku bekerjasama dengan Pemprov Sumut keluarkan surat keterangan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA –- Kementerian Perhubungan (Kemenhub) sudah berkoordinasi dengan PT Jasa Raharja (Persero) terkait pemberian dana bantuan korban kecelakaan Kapal Motor (KM) Sinar Bangun. Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi mengungkapkan pemberian dana bantuan tersebut akan dipercepat.

Budi mengatakan hal tersebut sesuai dengan apa yang diperintahkan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi. “Dia (Budi Karya) mengatakan jika pemberian dana bantuan akan dipercepat,” kata Budi di parapat, Sumatra Utara, Ahad (1/7).

Baca: Santunan Korban KM Sinar Bangun Menunggu Verifikasi Bupati

Dengan adanya koordinasi dengan Jasa Raharja, Budi memastikan pendataan sudah dilakukan. Setelah pendataan dilakukan, dia mengatakan Jasa raharja juga sudah melakukan klarifikasi jumlah korban.

Terkait penerimaan dana santunan, Budi menegaskan Kemenhub akan bekerja sama dengan Pemerintah Provinsi Sumatra Utara untuk mengeluarkan surat keterangan. “Sehingga dana bantuan akan diterima dengan tepat sasaran,” ujar Budi.

Saat ini proses pencarian korban kecelakaan KM Sinar Bangun sudah diperpanjang hingga 3 Juli 2018 setelah diperpanjang tiga hari sejak Sabtu (30/6). Dari pencarian terakhir, Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (BNPP) mengungkapkan robot di bawah air menemukan gambar jasad korban di kedalaman 450 meter Danau Toba sehingga pencarian terus dilakukan. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA