Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

Unissula Semarang: Ustaz Somad tidak Radikal

Jumat 27 Jul 2018 21:52 WIB

Red: Bayu Hermawan

Ustaz Abdul Somad

Ustaz Abdul Somad

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Panitia tabligh akbar mengatakan Ustaz Somad adalah ulama yang berwawasan kebangsaan.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Universitas Islam Sultan Agung (Unissula) Semarang mengundang Ustaz Abdul Somad untuk mengisi tabligh akbar. Ketua Panitia Tabligh Akbar Winanto mengatakan, Ustaz Abdul Somad sebagai sosok ulama yang berwawasan kebangsaan bagus dan tidak radikal.

"Unissula sudah melakukan proses pengkajian untuk mengundang Ustaz Abdul Somad sebagai penceramah selama enam bulan terakhir," kata Ketua Panitia "Tabligh Akbar Bersama Ustaz Abdul Somad" Unissula Winanto di Semarang, Jumat (27/7).

Pengajar Fakultas Hukum (FH) Unissula itu menjelaskan hasil pengamatan dari Unissula menyimpulkan Ustaz Abdul Somad sebagai sosok ulama yang memiliki pandangan dan wawasan yang sangat luas, termasuk wawasan kebangsaannya. Bahkan, kata dia, belum lama ini Ustaz Abdul Somad juga diundang untuk mengisi pengajian di Masjid Istiqlal Jakarta yang dihadiri oleh Wakapolri Komjen Pol Syafruddin dan Ibu Wakil Presiden RI Mufidah Jusuf Kalla.

"Beliau juga pernah diundang mengisi pengajian di Mabes TNI Angkatan Darat. Kemarin, pengajian di Gubug, Grobogan. Tidak seperti yang dituduhkan oleh sebagian masyarakat bahwa beliau adalah penyebar ajaran radikal," katanya.

Menurut dia, tabligh akbar yang digelar Unissula pada 30 Juli 2018 juga mengangkat tema "Islam Rahmatan lil Alamin, Antara Multikulturalisme, Keislaman dan Keindonesiaan" dalam rangka memberikan pencerahan kepada umat. "Kenapa kami pilih Ustaz Abdul Somad? Ya, karena beliau sosok ulama yang memiliki pandangan dan wawasan yang sangat luas. Di lingkungan pemerintahan saja diterima. Artinya, kapasitasnya cukup memadai," ujar Winanto.

Mengenai adanya penolakan pengajian yanng rencananya menghadirkan ulama asal Riau itu, kata dia, Unissula menilainya sebagai bagian dari upaya menyiapkan kegiatan secara lebih baik dan kontrol untuk melakukan upaya lebih baik. "Kami sudah dipertemukan dengan beberapa elemen dan lembaga swadaya masyarakat (LSM) oleh kepolisian. Dari ormas Patriot Garuda Nusantara (PGN) memang tidak hadir, tetapi lainnya hadir. Sudah dilakukan 'tabayun'," katanya.

Dari pihak kepolisian, kata Winanto, juga akan melakukan backup penuh terhadap keamanan penyelenggaraan kegiatan tabligh akbar itu, baik dari kepolisian sektor maupun Kepolisian Resor Kota Besar (Polrestabes) Semarang.

Sebelumnya, sejumlah organisasi kemasyarakatan dan kepemudaan di Kota Semarang menolak pelaksanaan pengajian yang rencananya menghadirkan Ustaz Abdul Somad di Kota Atlas pada 30 dan 31 Juli 2018, salah satunya di Unissula. Penolakan yang disampaikan oleh perwakilan ormas PGN, FKPPI, Laskar Merah Putih, dan Banser NU Kota Semarang yang lebih disebabkan sosok Ustaz Abdul Somad yang terkait dengan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI).

"Ada keterlibatan eks anggota HTI dalam pelaksanaan kegiatan ini. Ada gerakan masif yang dilakukan orang-orang yang tidak legawa HTI dibubarkan," kata Ketua Umum PGN Iwan Cahyono.

Jika pihak kepolisian memang memberi izin atas terselenggaranya kegiatan tabligh akbar tersebut, ia meminta jaminan kepolisian bahwa tidak akan terjadi hal-hal yang berkaitan dengan pemikiran radikal.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA