Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Pulangkan Neno Warisman, BIN Bantah Berpihak

Senin 27 Aug 2018 22:24 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Teguh Firmansyah

Akivis perempuan dan salah satu penggagas gerakan #2019GantiPresiden, Neno Warisman

Akivis perempuan dan salah satu penggagas gerakan #2019GantiPresiden, Neno Warisman

Foto: Ist
BIN menyebut langkah pemulangan untuk mencegah kericuhan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Kepala Badan Intelijen Negara (BIN), Wawan Hari Purwanto membantah tudingan tidak netral dalam menyikapi kasus penolakan deklarasi gerakan #2019GantiPresiden.

Begitupula pada kasus pemulangan paksa aktivitas gerakan tersebut, Neno Warisman dari Pekanbaru ke Jakarta, Sabtu (25/8) lalu. Justru, kata ia, tindakan BIN di Pekanbaru itu untuk mencegah terjadinya sesuatu yang tidak diinginkan.

Wawan menjelaskan, langkah yang diambil Kepala BIN daerah (Kabinda) Riau diperlukan supaya tidak terjadi kericuhan akibat adanya penolakan. Karena jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan maka yang pertama disalahkan adalah BIN.
 
"Ini adalah langkah antisipasi agar tidak terjadi bentrokan dengan masyarakat yang menolak kehadiran Neno," ungkap Wawan saat menggelar konferensi pers di Pancoran, Jakarta Selatan, Senin (27/8) malam.
 
 
Apalagi, lanjut Wawan, Kabinda di Provinsi merupakan penanggung jawab Kominda (Komite Intelijen Daerah) yang memiliki tugas harus berada di garis depan guna mengambil langkah preventif untuk menghindari hal-hal tidak diinginkan.
 
Selain itu, pemulangan kembali Neno Warisman ke Jakarta adalah jalan terbaik untuk menghindari bentrokan serta jatuhnya korban. Juga berpotensi memunculkan masalah baru atas legalitas acara tersebut
 
Maka dengan demikian, Wawan menegaskan BIN netral dan tidak ada keberpihakan terhadap satu gerakan politis tertentu. Bahkan dia memastikan bahwa BIN juga bersikap netral dalam pemilihan umum (pemilu) termasuk pada pemilihan presiden (Pilpres) 2019 mendatang.
 
Namun BIN berkewajiban untuk meminimalisir terjadinya benturan. "Saya tegaskan tidak ada keberpihakan atau upaya tidak netral dari BIN dalam perhelatan pemilu, akan tetapi menjaga keselamatan warga dan upaya cegah dini untuk hal-hal yang tidak diinginkan mutlak harus dilakukan," tegasnya.
 
Kendati demikian, Wawan meminta maaf apabila dalam menjalankan tugasnya, Kabinda dinilai bersikap kasar terhadap rombongan Neno Warisman. Wawan mengatakan dalam kondisi capek, wajar jika tindakan kurang menyenangkan dari Kabinda itu terjadi.
 
Maka Wawan memohon dimaafkan jika ada sikap kasar atau kurang berkenan. "Jika kurang, silakan kritisi yang penting demi sesuatu yang lebih baik," tutur Wawan. 

Sebelumnya,  Neno Warisman diadang saat keluar dari Bandara Sultan Syarif Kasim II, Riau ketika akan menghadiri deklarasi #2019GantiPresiden dan dipulangkan kembali ke Jakarta. Dalam video yang beredar Neno dikawal dengan polisi bersenjata lengkap. Pihak BIN daerah (Binda) setempat juga terlibat dalam pemulangannya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA