Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Persib Menanti Sanksi PSSI

Rabu 26 Sep 2018 15:35 WIB

Red: Budi Raharjo

Liga 1 Diberhentikan Sementara. Ketua Umum PSSI Edy Rahmayadi memberikan keterangan pers di Jakarta, Selasa (25/9).

Liga 1 Diberhentikan Sementara. Ketua Umum PSSI Edy Rahmayadi memberikan keterangan pers di Jakarta, Selasa (25/9).

Foto: Republika/ Wihdan
Adapun sanksi berat berupa pengurangan nilai klasemen, bahkan didiskualifikasi.

REPUBLIKA.CO.ID,

Oleh Bambang Noroyono, Fitriyanto


JAKARTA -- Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) memutuskan menghentikan kompetisi Liga 1 hingga waktu yang tidak ditentukan. Penghentian dilakukan untuk melakukan evaluasi dan mengusut tuntas kasus kematian suporter Persija Jakarta, Haringga Sirila.

Penghentian kompetisi diputuskan dalam forum darurat Komite Eksekutif (Exco) PSSI di Jakarta, Selasa (25/9). "Ini bentuk keprihatinan kita dalam masa belasungkawa terhadap almarhum (Haringga)," kata Ketua Umum PSSI Edy Rahmayadi dalam konferensi pers di Jakarta, kemarin.

Edy mengatakan, penghentian sementara Liga 1 akan dimulai pada pekan ke-24. Seluruh rangkaian pertandingan pekan ke-24 yang dimulai sejak Jumat (21/9) ditunda seluruhnya. "Kita harus berpikir jernih, mengevaluasi tentang apa langkah-langkah yang akan kita lakukan ke depan," ujar dia.

Menurut dia, PSSI sudah membentuk tim investigasi mandiri terkait tewasnya Haringga. Kata dia, tim tersebut akan bekerja dengan banyak pihak, termasuk dengan PT Liga Indonesia Baru (LIB), Persib Bandung, Persija Jakarta, beserta kepolisian. Hasil temuan dari tim tersebut akan menjadi acuan sikap PSSI untuk menjatuhkan sanksi terhadap klub yang perlu bertanggung jawab atas tewasnya Haringga.

Edy menyerahkan sepenuhnya bentuk sanksi kepada Komisi Disiplin (Komdis) PSSI sebagai badan pengadil internal kompetisi sepak bola nasional. Akan tetapi, kata Edy, Exco PSSI juga berhak memberikan rekomendasi.

Dewan internal di federasi tersebut merekomendasikan dua kategori sanksi. Sanksi paling ringan berupa teguran keras dan finansial. Adapun sanksi berat berupa pengurangan nilai klasemen, bahkan didiskualifikasi. "Tetapi, bentuk sanksi itu kita serahkan kepada Komdis PSSI," kata dia.

Penjaga gawang Persib I Made Wirawan mengaku tidak dapat berkomentar banyak mengenai penghentian kompetisi Liga 1. Sebagai pemain, ia pun tidak menginginkan ada korban lagi setelah kejadian sebelum pertandingan Persib kontra Persija ini.

"Kalaupun sekarang diambil keputusan dihentikan sementara, mudah-mudahan ada jalan secepatnya untuk bisa memperbaiki situasi," ujar Made di GBLA, Rabu (26/9).

Menurut Made, kini sudah waktunya untuk sama-sama mencari solusi. Ia berharap, dengan dihentikannya kompetisi, dapat membuat situasi bisa lebih kondusif. "Biar nanti ke depannya bisa jalan lagi dengan lebih baik lagi. Selain itu, juga sambil mencari solusi yang terbaik untuk suporter biar tidak ada lagi kejadian seperti kemarin," kata pemain yang membawa Persib juara 2014 lalu ini.


Sebelum PSSI mengumumkan penghentian kompetisi, para pemain yang tergabung dalam Asosiasi Pesepak Bola Profesional (APPI) menyatakan sikap untuk melakukan aksi mogok bermain pada pekan ke-24 Liga 1. Dalam pernyataannya, APPI mengecam dan mengutuk peristiwa pengeroyokan terhadap Haringga.

"Pernyataan sikap kami ini sebagai bentuk tanggung jawab pemain atas peristiwa yang terjadi di GBLA," ujar Sekjen APPI Ponaryo Astaman di Jakarta, Selasa.

 

APPI mengundang semua kapten dan beberapa pemain dari 18 klub peserta Liga 1. Namun, tiga perwakilan klub tidak hadir, yaitu PSMS Medan, Persipura Jayapura, dan Persib Bandung. Ponaryo mengatakan, kapten dan perwakilan pemain dari tiga klub tersebut menyatakan akan taat pada isi pernyataan sikap APPI. "Perwakilan Persib tidak bisa hadir karena seluruh pemain mengunjungi rumah duka," kata Ponaryo.

Beberapa pemain yang menghadiri pernyataan sikap mogok bertanding adalah pemain Persija Jakarta Bambang Pamungkas dan Andritany Ardiyasa. Selain itu, ada Bayu Pradana dari Mitra Kukar dan Abduh Lestaluhu dari PS Tira. Persebaya diwakili Ruben Sanadi dan Rendi Irawan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA