Saturday, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Saturday, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Pemkot Denpasar Raih Penghargaan Tata Kelola

Senin 29 Oct 2018 01:20 WIB

Rep: Intan Pratiwi / Red: Satria K Yudha

Taman Baca Kesiman merupakan salah satu tempat wisata edukasi di Denpasar berkonsep dapur buku. Pengunjung bebas membaca lebih dari 2.500 koleksi buku langka yang ada di sini sambil melakukan aktivitas berbasis komunitas.

Taman Baca Kesiman merupakan salah satu tempat wisata edukasi di Denpasar berkonsep dapur buku. Pengunjung bebas membaca lebih dari 2.500 koleksi buku langka yang ada di sini sambil melakukan aktivitas berbasis komunitas.

Foto: Republika/Mutia Ramadhani
Faktor penilaian mencakup tata kelola keuangan dan pemerintahan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Kota denpasar meraih penghargaan Anugerah Pandu Negeri 2018. Penghargaan oleh Institute for Public Governance (IIPG) ini diberkan bagi pemerintah daerah (pemda) yang dianggap memiliki tata kelola pemerintahan terbaik. 

Ketua IIPG Sigit Pramono menjelaskan Anugerah Pandu Negeri merupakan ajang pemberian penghargaan tahunan untuk pemerintah provinsi, kabupaten dan kota di Indonesia yang memiliki kinerja dan tata kelola terbaik. Selain itu, pemimpin inovatif yang berhasil melakukan terobosan melalui reformasi tata kelola.

Sigit mengatakan, penilaian dilakukan terhadap 548 pemerintah daerah yang terdiri atas 34 pemerintah provinsi, 416 pemerintah kabupaten, dan 98 pemerintah kota dan kota administrasi. Salah satu kriteria penilaian adalah kinerja pertumbuhan ekonomi. 

"Faktor penilaian juga kami lihat dari aspek pengembangan manusia dan inovasi. Ada juga aspek tata kelola keuangan, tata kelola pemerintahan," ujar Sigit dalam keterangannya, Ahad (28/10).

Kota Denpasar pada 2017 juga meraih penghargaan Anugerah Pandu Negeri kategori terbaik tata kelola pemerintahan. Sekretaris Daerah Pemkot Denpasar, A.AN Rai Iswara mengatakan, penghargaan ini menjadi prestasi tersendiri dalam bidang tata kelola pemerintahan.

"Penghargaan ini menjadi cambuk bagi Pemkot Denpasar dalam melakukan pembenahan-pembenahan menjaga pemerintahan yang bersih dengan tata kelola pemerintahan yang baik sesuai harapan masyarakat," ujar Rai.

Rai menjelaskan, pengembangan Kota Denpasar selama lima tahun terakhir telah meraih capaian Indeks Pembangunan Manusia 83,01 persen yang terus meningkat dan selalu tertinggi di Provinsi Bali. Dia menjelaskan, ada beberapa fokus pembangunan Bali ke depan. Seperti ketahanan ekonomi, peningkatan UMKM, dan Pengembangan Smart City.

“Tantangan kedepannya adalah meningkatkan kerja sama yang sudah berjalan sangat baik selama ini, tentunya untuk mencapai pembangunan yang berkelanjutan,’’ ungkap Rai.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA