Senin, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

Senin, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

Polri: Soal 212 tak Perlu Dibesar-besarkan

Selasa 27 Nov 2018 15:09 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Ratna Puspita

Kabiro Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo

Kabiro Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo

Foto: Arif Satrio Nugroho/Republika
Polda Metro Jaya sudah menyiapkan semua skenario pengamanan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Dedi Prasetyo mengatakan, masyarakat tidak perlu terprovokasi dengan aksi reuni 212 yang rencananya akan digelar sejumlah lapisan masyarakat pada 2 Desember 2018. 

Dedi juga menyampaikan, masyarakat tidak perlu risau terkait adanya gangguan keamanan sepanjang aksi tersebut. Sebab, kepolisian dalam hal ini Polda Metro Jaya sudah menyiapkan semua skenario pengamanan. 

"Polisi sudah menyiapkan mempersiapkan semaksimal mungkin segala macam potensi yang akan terjadi. Skenario itu sudah disiapkan Polda Metro Jaya," kata Dedi di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (27/11).

Menurut Dedi, Polda Metro Jaya pun sudah sangat profesional dalam menangani berbagai aksi unjuk rasa di Ibu Kota. Aksi 212 episode 2 ini pun, kata Dedi, tidak akan menjadi masalah besar di Ibu Kota. 

Terlebih lagi, lanjut Dedi, kepolisian juga memprediksi aksi yang bakal terpusat di Silang Monumen Nasional (Monas) ini tidak akan sebesar aksi 212 yang terjadi 2 Desember 2016 silam. "Ya, tidak bakal seramai yang dulu. Sudah sangat menyusut," ujar Dedi. 

Dedi pun meminta masyarakat agar jangan sampai terprovokasi oleh berbagai isu yang menggiringi aksi tersebut. Apalagi, situasi politik menjelang pemilu semakin memanas. "Itu tidak usah digede-gedein," ujar Dedi. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA