Monday, 6 Sya'ban 1441 / 30 March 2020

Monday, 6 Sya'ban 1441 / 30 March 2020

Tingkat Pendidikan dan Kesehatan Milenial Lebih Baik

Rabu 28 Nov 2018 06:48 WIB

Red: Ani Nursalikah

Gaya hidup digital mempengaruhi generasi milenial hingga lebih konsumtif.

Gaya hidup digital mempengaruhi generasi milenial hingga lebih konsumtif.

Foto: Republika/Prayogi
Angka melek huruf generasi milenial mencapai 99,39 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Seksi Indikator Statistik Sosial Badan Pusat Statistik (BPS) Indah Budiati mengatakan tingkat pendidikan dan kesehatan generasi milenial lebih baik dibandingkan generasi sebelumnya. "Rata-rata lama sekolah generasi milenial 10,04 tahun, sementara generasi X hanya 8,07 tahun dan generasi 'baby boom' dan veteran hanya 4,95 tahun," kata Indah dalam Seminar Publikasi Data dan Informasi Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak 2018 yang diadakan di Jakarta, Selasa (27/11).

Selain itu, angka melek huruf generasi milenial mencapai 99,39 persen, sementara generasi X 96,44 persen dan generasi 'baby boom' dan veteran hanya 80,91 persen. Angka kesakitan generasi milenial juga paling sedikit, yaitu hanya 8,63 persen, sementara generasi X 14,21 persen dan generasi 'baby boom' dan veteran 25,55 persen.

"Rata-rata lama sakit generasi milenial selama setahun hanya 4,74 hari. Sedangkan generasi X 5,96 hari dan generasi 'baby boom' dan veteran 8,30 hari," jelasnya.

Indah mengatakan yang termasuk generasi milenial adalah mereka yang lahir dalam rentang 1980 hingga 2000. Sedangkan generasi X pada rentang 1960 hingga 1979 dan generasi 'baby boom' dan veteran sebelum 1960. Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak bekerja sama dengan BPS mengadakan Seminar Publikasi Data dan Informasi Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak 2018.

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Susana Yembise dalam sambutannya yang disampaikan Sekretaris Menteri Pribudiarta Nur Sitepu mengatakan data dan informasi memiliki posisi yang strategis dalam penyelenggaraan pembangunan dan pemerintahan. "Khususnya dalam memberikan gambaran dan fakta di lapangan dapat digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan, sebagai pondasi dalam menyusun regulasi, kebijakan program sekaligus dasar melakukan evaluasi dan referensi serta justifikasi dalam menyelesaikan suatu masalah," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA