Monday, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Monday, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Warga Minta Pemda Buka Jalur Utara Rinjani

Senin 10 Dec 2018 07:16 WIB

Red: Nidia Zuraya

 Sejumlah pendaki turun dari puncak Gunung Rinjani, Sembalun, Lombok Timur, NTB. (Antara/Eka Fitriani)

Sejumlah pendaki turun dari puncak Gunung Rinjani, Sembalun, Lombok Timur, NTB. (Antara/Eka Fitriani)

Kondisi jalur utara Rinjani dinilai aman dari dampak gempa beberapa waktu lalu

REPUBLIKA.CO.ID, LOMBOK UTARA -- Warga meminta pemerintah daerah (pemda) untuk membuka kembali jalur pendakian Gunung Rinjani, melalui pintu gerbang resmi dari Desa Senaru, Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat (NTB). Permintaan itu disampaikan sejumlah pegiat wisata maupun warga Senaru yang berada dekat dengan pintu gerbang jalur pendakian dari arah utara Gunung Rinjani.

Nur Saad, salah seorang pegiat wisata pendakian Gunung Rinjani yang kerap memberikan pengarahan gratis kepada para pendaki pemula itu mengatakan pintu gerbang utara sudah pantas untuk dibuka kembali, karena kondisi jalurnya aman dari dampak gempa.

"Tidak ada longsoran atau yang berubah dari jalurnya. Sampai Bukit Pelawangan Senaru jalurnya aman-aman saja," katanya di Senaru, NTB, Minggu.

Hal itu diungkapkannya melihat jalur pendakian resmi dari pintu gerbang Senaru berbeda dengan kondisi jalur yang lain. Untuk jalur pendakian dari pintu gerbang Senaru, para pendaki menelusuri kawasan tengah hutan tropis hingga bertemu dengan puncak Bukit Plawangan Senaru.

"Kalau berangkat sampai Bukit Plawangan Senaru, waktunya delapan jam. Kalau lanjut turun ke danau, berangkat pagi dari sini (pintu gerbang Senaru), malamnya sudah bisa buka tenda di danau," ujarnya.

Namun pria yang juga menyediakan tempat penginapan dan mandi gratis bagi para pendaki ini mengatakan kondisi jalur terkini dari Bukit Plawangan Senaru menuju Danau Segara Anak tidak dapat di akses. "Mentok sampai bukit Pelawangan Senaru saja, tidak bisa lanjut turun ke danau, karena jalurnya ke tutup longsoran," ucap Nur Saad.

Meski kondisinya demikian, Nur Saad yakin para pendaki tidak akan rugi hanya dengan menginap semalam di Bukit Plawangan Senaru. Karena baginya, pemandangan Gunung Rinjani yang disuguhkan dari bukit Plawangan Senaru sudah sangat indah dan eksotis.

Dia menggambarkan layaknya melihat bentangan alam Gunung Rinjani yang sama persis dengan cetakan foto di salah satu sisi uang Rp10 ribu lama. "Jadi dari sana (Bukit Plawangan Senaru), pendaki sudah dapat nikmatnya sepuluh ribu. Seperti uang sepuluh ribu lama itu loh, kita bisa lihat birunya Danau Segara Anak, Gunung Baru Jarinya dan juga puncak Rinjani dengan tebing-tebing di pinggirannya," ujar Nur Saad.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA