Senin, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

Senin, 24 Muharram 1441 / 23 September 2019

Jembatan Ampera Ditutup Saat Malam Tahun Baru

Jumat 28 Des 2018 12:59 WIB

Red: Nidia Zuraya

Jembatan Ampera

Jembatan Ampera

Foto: Antara
Jembatan Ampera selalu dipadati warga yang akan menanti detik-detik pergantian tahun

REPUBLIKA.CO.ID, PALEMBANG -- Jembatan Ampera yang menghubungkan kawasan Seberang Ulu dan Seberang Ilir Palembang akan ditutup pada 31 Desember 2018 atau saat malam tahun baru. Penutupan Jembatan Ampera ini akan berlangsung sekitar empat jam.

"Jembatan Ampera akan ditutup pada 31 Desember mulai pukul 22.00 WIB hingga 1 Januari 2019 pukul 02.00 WIB. Bagi masyarakat yang akan melakukan perjalanan atau beraktivitas diimbau untuk memperhatikan waktu penutupan jembatan dan memanfaatkan jembatan alternatif Musi II," kata Kapolresta Palembang Kombes Pol Wahyu Bintono HB, di Palembang, Jumat (28/12).

Dia menjelaskan,  pihaknya bersama Dinas Perhubungan Kota Palembang sepakat menutup jalur lalu lintas di jembatan Ampera pada malam Tahun Baru 2019 guna memberikan kesempatan warga kota yang ingin menikmati suasana pergantian tahun di atas ikon  Bumi Sriwijaya itu.

Berdasarkan pengalaman tahun-tahun sebelumnya, di atas jembatan Ampera dipadati warga yang akan menanti detik-detik pergantian tahun serta menikmati pesta kembang api yang diluncurkan dari kawasan Benteng Kuto Besak dan kapal yang berlayar di Sungai Musi.

Dengan dilakukan penutupan jembatan itu diharapkan aktivitas masyarakat yang akan merayakan pesta pergantian tahun berjalan dengan aman dan tertib karena tidak ada kendaraan yang melintas.

Menurut dia, untuk mengatur lalu lintas di kawasan jembatan Ampera dan sekitarnya serta mencegah terjadinya gangguan keamanan dan ketertiban masyarakat (kamtibmas) pada malam pergantian tahun, ditugaskan 1.483 personel gabungan TNI/Polri termasuk regu penembak jitu (sniper) dan dari instansi di jajaran Pemkot Palembang.

Selain mengatur lalu lintas dan mencegah timbulnya gangguan kamtibmas di sekitar kawasan Ampera, pihaknya juga berupaya melakukan pengamanan pada 31 titik pusat kegiatan masyarakat serta yang rawan kemacetan dan kejahatan.

Melalui pengaturan arus lalu lintas dan pengamanan pada kawasan yang berpotensi terjadinya gangguan kamtibmas, diharapkan tidak terjadi hal-hal yang dapat merusak kegembiraan warga kota pada malam tahun baru, kata Kapolresta.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA