Kamis, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Kamis, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

BNPB: 1.600 Penduduk Pulau Sebesi Sudah Dipindahkan

Sabtu 29 Des 2018 06:48 WIB

Red: Ratna Puspita

Warga jemput keluarganya di Pulau Sebesi menggunakan perahu bagan nelayan.

Warga jemput keluarganya di Pulau Sebesi menggunakan perahu bagan nelayan.

Foto: Republika/Mursalin Yasland
Pulau Sebesi merupakan wilayah berpenghuni yang paling dekat dengan Krakatau.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan 1.600 jiwa dari 2.814 penduduk Pulau Sebesi sudah dipindahkan ke Kalianda dan Rajabasa, Kabupaten Lampung Selatan. Pulau Sebesi merupakan wilayah berpenghuni yang paling dekat dengan Gunung Anak Krakatau, yaitu 19,1 kilometer.

Sutopo mengatakan pulau lain yang juga berada dekat dengan Gunung Anak Krakatau, yakni Pulau Sebuku, tidak ada penduduknya. Sutopo menambahkan, penduduk Pulau Sebesi akan dipindahkan sampai ada tanda-tanda penurunan aktivitas vulkanik Gunung Anak Krakatau.

"Status Gunung Anak Krakatau hingga Jumat masih tetap 'Siaga' atau 'Level III', dengan lingkar berbahaya lima kilometer. Dalam lingkar lima kilometer itu memang tidak ada permukiman," jelasnya dalam jumpa pers di Graha BNPB, Jakarta, Jumat (28/12).

Sutopo mengatakan aktivitas vulkanik Gunung Anak Krakatau masih terus berlangsung dengan sejumlah letusan dan tremor dan awan panas hingga dua kilometer. Abu vulkanik sementara mengarah ke Barat Daya. Namun, bila arah angin berbalik menuju Timur Laut atau Utara, maka Pulau Sebesi akan terdampak dengan abu vulkanik.

Aktivitas vulkanik Gunung Anak Krakatau pada Sabtu (22/12) menyebabkan terjadi tsunami di Selat Sunda. Lima kabupaten di dua provinsi terdampak tsunami tersebut, yaitu Pandeglang dan Serang di Provinsi Banten serta Lampung Selatan, Pesawaran dan Tanggamus di Provinsi Lampung.

Hingga Jumat, jumlah korban meninggal dunia mencapai 426 orang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA