Thursday, 21 Zulhijjah 1440 / 22 August 2019

Thursday, 21 Zulhijjah 1440 / 22 August 2019

Pengungsi Terdampak Tsunami Selat Sunda Keluhkan Diare

Ahad 30 Dec 2018 21:20 WIB

Red: Ratna Puspita

Warga Desa Sukaraja yang mengungsi di lereng Rajabasa, Lampung Selatan, Lampung. (Ilustrasi)

Warga Desa Sukaraja yang mengungsi di lereng Rajabasa, Lampung Selatan, Lampung. (Ilustrasi)

Foto: Antara/Ardiansyah
Pemerintah setempat mengaku belum menerima laporan pengungsi terserang diare.

REPUBLIKA.CO.ID, LAMPUNG SELATAN -- Salah satu korban bencana tsunami Selat Sunda, Inah (29), warga Desa Sukaraja, Kecamatan Rajabasa, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung, mengalami penyakit diare dan sakit kepala sejak empat hari lalu. "Perut terasa sakit, terus pusing-pusing. Saya sakit sudah empat hari," kata dia menjelaskan kepada Tim Medis di Posko Kesehatan Sukaraja, Ahad (30/12).

Inah menjelaskan sebelum mengeluh diare dirinya merasakan sakit kepala. Terkadang ketika bangun dari tempat duduk, ia merasakan pusing.

"Setelah itu saya merasakan diare, saya juga jarang tidur sehingga badan saya lemas," kata dia menerangkan.

Pengungsi lainnya, Nurjaya, juga merasakan sakit sejak dua hari dalam pengungsian. Ia merasakan sesak nafas dengan tiba-tiba.

"Pegel campur linu juga di bagian bahu kiri saya," keluhnya kepada Tim Medis.

Plt Kepala Dinas Kominfo Lampung Selatan M Sepri Masdian mengatakan pihaknya belum menerima laporan untuk korban bencana tsunami yang mengalami diare. "Belum ada laporan ke saya, biasanya nanti malam kita evaluasi," kata dia.

Menyinggung penyakit lainnya, seperti cacar, malaria, dan DBD sampai saat ini, menurut Sepri, belum ada keluhan dari masyarakat maupun laporan dari tim medis yang berada di lapangan. "Kalau penyakit serius sampai saat ini belum ada laporannya dan keluhan dari pengungsi," kata dia.

Sepri menambahkan untuk pencegahan penyakit-penyakit ringan maupun berat pihaknya telah menyiapkan tim pelayanan kesehatan di lapangan untuk mengecek para pengungsi setiap hari. Pihaknya juga telah menyiapkan obat-obatan untuk pengungsi.

"Setiap hari tim pelayanan kesehatan selalu turun ke titik-titik pengungsian untuk memeriksakan kesehatannya warga," kata dia menerangkan.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA