Saturday, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Saturday, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Pascatsunami, Nelayan Masih Takut Melaut

Kamis 03 Jan 2019 22:31 WIB

Red: Esthi Maharani

Kapal nelayan bersandar di Desa Way Uli, Kalianda, Lampung Selatan, Selasa (25/12).

Kapal nelayan bersandar di Desa Way Uli, Kalianda, Lampung Selatan, Selasa (25/12).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Belum ada nelayan yang melaut

REPUBLIKA.CO.ID, LAMPUNG SELATAN - nelayan di Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung hamipr dua pekan ini tidak melaut. Mereka masih takut setelah tsunami terjadi pada Sabtu (22/12) lalu.

"Belum ada nelayan yang melaut, karena masih takut dan gimana mau ke laut perahunya hancur," kata Rasimin nelayan yang tinggal di Desa Way Muli Induk Kecamatan Rajabasa, Lampung Selatan ditemui di desanya, Rabu sore (2/1).

Rasimin mengaku masih trauma dengan kejadian tsunami yang menghempas desanya. "Sebelum tsunami terjadi, lihat gelombang besar biasa, sekarang agak takut," ujarnya.

Akibat tidak melaut, Rasimin sekarang menganggur dan tidak punya pemasukan. Padahal sebelum kejadian tsunami,  satu hari dia bisa mendapat pemasukan uang Rp100 ribu dari hasil melaut.

Kuru, juga nelayan  di Desa Way Muli Induk mengaku dia dan nelayan lainnya belum ada yang turun ke laut setelah malam kejadian tsunami. Dia menyatakan ingin cepat melaut seperti hari-hari biasa namun kondisi alam yang belum memungkinkan. Dia mengatakan  tidak ingin terus-terusan merepotkan orang lain.

"Kita lama-lama kalau diberi terus ya malu," katanya.

Desa Way Muli Induk, Desa Way Muli Timur, Desa Kunjir,  Desa Rajabasa, Kecamatan Rajabasa adalah daerah terparah diterjang tsunami. Korban meninggal di sini sebanyak 96 orang, korban luka ringan atau berat 2.729 orang, rumah rusak  559 unit.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA