Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Menpan-RB Syafruddin Ajak Pemuda Muhammadiyah Jaga Demokrasi

Selasa 15 Jan 2019 15:03 WIB

Red: Muhammad Fakhruddin

Ketua Harian Dewan Masjid Indonesia (DMI) Syafruddin menerima kunjungan Silaturahim Kebangsaan Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Pemuda Muhammadiyah, Selasa (15/1).

Ketua Harian Dewan Masjid Indonesia (DMI) Syafruddin menerima kunjungan Silaturahim Kebangsaan Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Pemuda Muhammadiyah, Selasa (15/1).

Foto: istimewa
Peran organisasi Islam sangat sentral dalam proses peradaban Islam baru.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Ketua Harian Dewan Masjid Indonesia ( dmi ) Syafruddin menerima kunjungan Silaturahim Kebangsaan Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) pemuda muhammadiyah , Sunanto beserta jajaran pengurusnya. Syafruddin mengajak organisasi Pemuda Muhammadiyah untuk ikut menjaga demokrasi yang sedang berkembang di Indonesia saat ini.

"Saya sepakat dengan peran yang telah ditunjukan Pemuda Muhammadiyah dengan berada di tengah, karena begitu condong ke kiri atau ke kanan itu politik praktis, kepentingannya kelompok sudah bukan negara lagi," kata Syafruddin, Selasa (15/1).

Ia mengatakan setiap orang dan organisasi kemasyarakatan berhak untuk berpolitik dan dijamin kebebasannya oleh negara. Namun, politik yang dijalankan harus berorientasi pada negara. "Berpolitik boleh-boleh saja tapi harus berorientasi pada kemajuan negara dengan ideologi Pancasila," tutur Syafruddin. 

Ia juga menegaskan DMI berada di tengah dan mengambil posisi untuk tidak condong kemanapun dalam konstelasi politik yang ada. "Kami di DMI menonaktifkan beberapa pengurus yang akan maju menjadi caleg, Karena kami tidak ingin dituding ditunggangi," kata Syafruddin.

Ia meminta Pemuda Muhammadiyah mengawal peradaban baru Islam yang sedang terjadi saat ini. "Peran organisasi Islam sangat sentral dalam proses peradaban Islam baru yang terjadi saat ini, untuk itu kita harus ikut berpartisipasi agar Islam semakin dihormati dan berperan positif bagi dunia," kata Syafruddin. Berdasarkan fakta sejarah yang ada saat Islam menguasai dua pertiga negara yang ada di dunia, semua kehidupan yang ada dapat berjalan dengan damai.  

Syafruddin juga menjelaskan program pemberdayaan ekonomi DMI yang digagas oleh remaja masjid. "DMI mendorong generasi muda untuk melakukan pemberdayaan ekonomi berbasis masjid. Mereka para pemuda yang memiliki jiwa entrepreneur tersebut kita kumpulkan dalam ISYEF," ujarnya. Saat ini ISYEF telah memiliki kepengurusan di sepuluh provinsi dan terus berkembang untuk melakukan kegiatan ekonomi berbasis masjid. 

Pada kesempatan itu, Syafruddin yang juga menjabat menteri PANRB menjelaskan beberapa program kerja yang telah dijalankan kementeriannya terkait reformasi birokrasi. "Saat ini kita sedang menjalankan program Indonesia Melayani tujuannya untuk membentuk birokrasi yang bersih, efektif, efisien dan memiliki pelayanan publik berkualitas," ucapnya.

Kementerian PAN RB telah membangun zona integritas pada unit kerja Kementerian dan lembaga. Selain itu juga membuat mal pelayanan publik untuk mempersingkat waktu pelayanan bagi masyarakat. Rencananya tahun ini akan dibangun 19 mal pelayanan publikdi berbagai daerah.

"Dengan beberapa program tersebut, negara bisa melakukan penghematan anggaran hingga mencapai 41 trilliun," ungkap Syafruddin.

Ia menjelaskan saat ini pemerintah sedang membangun kualitas sumber daya manusia. Tujuannya agar siap menghadapi tantangan yang ada. "Banyak negara di dunia yang sudah mengakui perkembangan pembangunan kualitas SDM kita sangat baik," ujar Syafruddin.

Tantangan yang akan dihadapi bangsa Indonesia adalah revolusi industri 4.0 dan Visi Indonesia 2045. "Tentu para pemuda termasuk Pemuda Muhammadiyah harus siap dan jangan salah langkah saat melewati tantangan yang ada agar Indonesia termasuk dalam lima negara berpengaruh pada tahun 2045," harap Syafruddin. Menurutnya, saat ini Indonesia sudah berada pada rel yang tepat untuk mewujudkan cita-cita tersebut.

Sementara itu, Sunanto pada saat mengawali pertemuan menyampaikan ucapan terima kasih kepada Syafruddin yang telah meluangkan waktu untuk menerimanya. Selanjutnya, Cak Nanto, sapaan akrab Sunanto, memperkenalkan jajaran pengurus PP Pemuda Muhammadiyah periode 2018-2022. Ia juga menyampaikan program kerja Pemuda Muhammadiyah yang akan mereka kerjakan ke depan.

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA