Jumat, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 Januari 2020

Jumat, 29 Jumadil Awwal 1441 / 24 Januari 2020

Cara Kiai Ma'ruf Jaga Kesehatan di Tengah Padatnya Kampanye

Ahad 20 Jan 2019 14:34 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Indira Rezkisari

Calon Wakil Presiden nomor urut 01 Ma'ruf Amin memberikan pidato politiknya kepada relawan Jokowi-Maruf Amin saat kampanye di Desa Cigugur Girang, Parongpong, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Ahad (20/1/2019).

Calon Wakil Presiden nomor urut 01 Ma'ruf Amin memberikan pidato politiknya kepada relawan Jokowi-Maruf Amin saat kampanye di Desa Cigugur Girang, Parongpong, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Ahad (20/1/2019).

Foto: Antara/Raisan Al Farisi
Kiai Ma'ruf juga menghindari makanan yang tidak baik bagi kesehatannya.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG BARAT -- Calon wakil presiden nomor urut 01, KH Ma'ruf Amin memiliki agenda yang cukup padat menjelang pemilihan presiden 2019. Seharian ini, Kiai Ma'ruf berkeliling ke empat lokasi untuk bersilaturahmi dengan masyarakat yang ada di Bandung Raya pada Ahad (20/1).

Kunjungan Kiai Ma'ruf diawali dengan silaturahim dengan para ulama ke Pondok Pesantren Riyadlul Huda, kemudian silaturahim dengan masyarakat Sunda di Desa Cibubur Girang, lanjut ke Pondok Pesantren Mambaul Falah, hingga kunjungan terakhir ke daerah Rancaekek.

Agar bisa menjalani kegiatannya yang padat itu, Kiai Ma'ruf sendiri selalu menjaga kesehatannya. Salah satu kegiatan olahraga favoritnya adalah menggunakan sepeda statis di rumahnya.

"Olahraga naik sepeda, sepeda yang tidak jalan (sepeda statis),"  ujar Ma'ruf saat ditemui di Pondok Pesantren Riyadlul Huda Ngamprah, Bandung Barat, Jawa Barat, Ahad (20/1).

Selain itu, Kiai Ma'ruf juga menjaga pola makan, sehingga bisa terus silaturahim dengan masyarakat selama Pilpres 2019. Namun, Ketua Majelis Ulama Indonesia ini tetap makan sesuai dengan seleranya makannya.

"Tapi saya batasi. Saya kan' sudah tua, tidak semua hal bisa dimakan," ucap Kiai Ma'ruf.

Menurut Ma'ruf, ia makan makanan yang tidak merusak, yang tidak menimbulkan kolesterol, yang menyebabkan darah tinggi naik, dan yang menyebabkan asam urat naik. "Itu yang harus kita hindari. Lainnya biasa saja," kata Ma'ruf.

Selama menjalani aktivitas selama Pilpres 2019, Kiai Ma'ruf mendapat dukungan dari keluarga. Seperti halnya saat bersilaturahmi di wilayah Bandung Raya, Kiai Ma'ruf selalu didampingi istrinya, Wury Estu Handayani dan putrinya, Siti Mamduhah.

Bahkan, putra Ma'ruf Amin, Gus Syauqi Maruf Amin membina komunitas Santri Millenial Center (Simac) untuk mendukung Kiai Ma'ruf. "Keluarga mendukung. Cuma ada caranya yang begini, ada yang begitu. Silakan. Inisiatif saja, ada yang mengumpulkan milenial, kumpulan itu. Saya persilakan yang penting tidak mengganggu tim nasional, jadi relawan saja," jelas Kiai Ma'ruf.



BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA