Saturday, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

Saturday, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

Kemenkes Jamin Ketersediaan ARV

Ahad 20 Jan 2019 23:41 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Andi Nur Aminah

Obat antiretroviral (ARV) salah satu andalan garis depan dalam pengobatan terhadap HIV/AIDS kini mulai berkurang kemampuannya setelah HIV menunjukkan tanda-tanda mutasi hingga mengalami kekebalan terhadap obat tersebut.

Obat antiretroviral (ARV) salah satu andalan garis depan dalam pengobatan terhadap HIV/AIDS kini mulai berkurang kemampuannya setelah HIV menunjukkan tanda-tanda mutasi hingga mengalami kekebalan terhadap obat tersebut.

Per Januari 2019, terpantai tidak ada kekosongan ARV di daerah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Engko Sosialine Magdalene mengatakan pemerintah menjamin ketersediaan obat antiretroviral (ARV) bagi orang dengan HIV/AIDS (ODHA). “Pemerintah tetap berupaya untuk menjaga ketersediaan ARV sehingga keberlangsungan penggunaan ARV itu tidak terputus,” katanya di gedung Kemenkes, di Jakarta, akhir pekan lalu.

Pemerintah, dia menambahkan, menjamin ketersediaan obat ARV. Bahkan ketersediaan itu telah diperhitungkan hingga pertumbuhan pasien perbulannya sekitar satu hingga tiga persen.

Engko mengatakan, Kemenkes mempunyai sistem untuk memantau ketersediaan ARV di seluruh provinsi. Berdasarkan hasil monitoring itu, per Januari 2019 tidak ada kekosongan ARV di daerah.

Penjaminan ketersediaan ARV muncul karena adanya kekhawatiran dari ODHA terkait ketersediaan obat tersebut. Kekhawatiran itu diduga adanya kekurangan obat ARV jenis Fixed Dose Combination.

“Ini (kekhawatiran) mungkin bermula dari ada salah satu obat. Jadi obat ARV ada beberapa, kurang lebih dari 10 item ada yang jenis lepasan artinya perkhasiatnya, ada yang kombinasi yang kita sebut fixed dose combination,” katanya.

Engko menekankan Kemenkes sudah melakukan upaya-upaya menjaga ketersediaan ARV. Pada Desember 2018, Kemenkes sudah mendapatkan donasi hibah dari Global Fund sebanyak 222 ribu botol ARV jenis fixed dose combination yang setiap botolnya berisi 30 tablet. “222 ribu botol ini sudah cukup memenuhi kebutuhan lima sampai enam bulan ke depan,” katanya.

Kemudian untuk selanjutnya Kemenkes sudah menyiapkan stok ARV sebanyak 564 ribu botol hingga akhir 2019. Jadi, dia melanjutkan, pemerintah setiap tahun menyediakan dan mengalokasikan anggaran untuk membeli atau menyediakan ARV.

Pada prinsipnya, dia menyebut Kemenkes tetap menjaga ketersediaan obat ARV, sehingga ODHA tidak akan putus obat. “Para penderita jangan panik, jangan khawatir karena ketersediaan obat ARV tetap dijaga oleh pemerintah,” katanya.

Berdasarkan data Kemenkes, jumlah penderita HIV/AIDS per Oktober 2018 sebanyak 305 ribu pasien. Sebanyak 107 ribu di antaranya sedang minum obat. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA