Saturday, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

Saturday, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

Cerita Penyabit Rumput yang Hilang Tiga Hari di Hutan

Ahad 10 Feb 2019 19:01 WIB

Rep: eko widiyatno/ Red: Joko Sadewo

Orang hilang (ilustrasi)

Orang hilang (ilustrasi)

Foto: Mufti Nurhadi/Republika
Pengarit rumput itu makan daun dan membuat anyaman untuk berlindung.

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUMAS -- Upaya pencarian pengarit rumput yang hilang sejak tiga hari lalu, , akhirnya membuahkan hasil menggembirakan. Korban Eko Sumitro (48), warga Kotayasa  Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas, ditemukan tim SAR yang melakukan pencarian dalam keadaan selamat.

''Saat ditemukan, kondisi korban sudah sangat kelelahan karena hanya memakan daun-daunan selama tiga hari dua malam,'' jelas Koordinator Tagana Banyumas, Ady Candra, Ahad (10/2).

Dia menyebutkan, korban Eko Sumitro dilaporkan hilang saat sedang mengarit rumput di kawasan Hutan Kebun Raya Baturraden, Jumat (8/2). Saat itu, korban mengarit rumput bersama tetangganya, Narkoyo (35).

Namun pekerjaan mencari rumput yang dilakukan kedua orang itu, dilakukan di lokasi terpisah agar bisa cepat banyak mendapat rumput. Pada saat hendak pulang, Naryoko sempat mencari korban untuk pulang bersama.

Namun saat itu dia tidak menemukan keberadaan korban. Naryoko pun mengira korban sudah turun duluan, ke tempat sepeda motor yang mereka parkir.

Saat sampat ke lokasi parkir sepeda motor, ternyata motor korban masih ada. Naryoko pun tetap mengira korban masih mengarit, sehingga sempat menunggu di tempat parkir motor. Namun hingga menjelang petang, korban tidak kunjung turun.

''Naryoko akhirnya kembali mencari korban ke lokasi tempat korban diperkirakan mengarit rumput. Namun di lokasi ini, korban juga tidak ditemukan. Bahkan saat namanya dipanggil berulangkali, tidak ada jawaban dari korban,'' katanya.

Mendapatkan kenyataan ini, korban segera pulang seorang diri untuk melaporkan kejadian itu pada perangkat desa. ''Kami yang mendapat laporan hilang korban, segera melakukan pencarian dengan puluhan orang lain dari berbagai elemen SAR dan warga sekitar,'' jelas Ady Candra.

Pada Sabtu (9/2), upaya pencarian yang dilakukan tidak membuahkan hasil. Padahal pencarian dilakukan dengan menyusuri hampir seluruh kawasan hutan di sekitar Kebun Raya. Baru pada Ahad (10/2) pagi, korban berhasil ditemukan. ''Korban justru ditemukan oleh tim saat baru akan melakukan pencarian,'' jelasnya.

Saat itu, salah satu anggota tim pencari melihat korban sedang berjalan sempoyongan di sebelah timur Kantor Pengelola Kebun Raya Baturraden. Dari temuan itu, korban langsung dibawa ke Puskesmas I Sumbang untuk diperiksa kondisi kesehatan.

''Dari pemeriksaan, korban hanya mengalami luka di kaki karena tergigit pacet dan akibat terseret semak tanaman. Secara keseluruhan, kondisi korban dalam keadaan sehat dan bisa langsung pulang ke rumahnya,'' katanya.

Eko Sumitro mengakui, saat mencari jalan pulang dia memang tersesat dan tidak berhasil menemukan jalan setapak untuk pulang. ''Selama di hutan, saya membuat tempat berteduh dari anyaman daun pohon. Untuk makan, hanya memakan daun-daunan yang bisa dimakan,'' katanya. Untuk itu, dia mengaku bersyukur bisa kembali pulang ke rumahnya dalam kondisi selamat.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA