Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Jaksel Paling Banyak Menyalahi Aturan Pemasangan APK

Selasa 26 Feb 2019 22:34 WIB

Red: Bayu Hermawan

Penertiban APK (ilustrasi)

Penertiban APK (ilustrasi)

Foto: Antara/Anis Efizudin
Hingga saat ini ada 13.578 pelanggaran pemasangan APK di wilayah DKI Jakarta.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) DKI Jakarta menyebutkan Jakarta Selatan menjadi daerah yang paling banyak menyalahi aturan pemasangan alat peraga kampanye (APK) Pemilu 2019. Hingga Februari, total ada 13.578 pelanggaran pemasangan APK di wilayah DKI Jakarta.

"Ada 3.813 pelanggaran di Jakarta Selatan terkait pemasangan APK," kata Komisioner Bawaslu DKI Puadi, yang ditemui pada acara pelatihan humas, protokoler dan "public speaking" di Hotel Mercure, Ancol, Jakarta, Selasa (26/2).

Puadi mengatakan bahwa terhitung periode 23 September 2018 hingga pertengahan Februari 2019 masa kampanye total ada 13.578 pelanggaran yang terjadi di DKI Jakarta. Puadi merinci pelanggaran yang terjadi di DKI Jakarta, yakni di Jakarta Pusat ada 3.323 pelanggaran, Jakarta Utara 582, Jakarta Selatan 3.813, Jakarta Barat 2.673, Jakarta Timur  3.161, dan Kepulauan Seribu 26 pelanggaran.

"Pelanggaran yang paling banyak dilakukan itu pemasangan APK di pohon dan tiang listrik. Kebanyakan APK yang terpasang di pohon dan tiang listrik yang sudah kita tertibkan," ujarnya.

Puadi menegaskan juga bahwa ada calon legislatif di Jakarta Barat yang kampanye ditempat pendidikan. "Beberapa peserta pemilu, terutama caleg yang sudah berkekuatan hukum tetap di pengadilan yang nantinya akan didiskualifikasi dan dicoret namanya," katanya.

Kebijakan pemasangan APK sendiri sudah diatur oleh KPU seperti yang tertuang dalam pasal 31 ayat kedua Undang-undang Pemilihan Umum (Pemilu) maupun Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) Nomor 23 Tahun 2018 tentang Kampanye Pemilihan Umum. Dalam peraturan tersebut dituliskan bahwa APK tidak boleh diletakkan di beberapa tempat, seperti di lembaga pendidikan (gedung dan sekolah), sarana dan prasarana publik, taman dan pepohonan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA