Rabu, 24 Safar 1441 / 23 Oktober 2019

Rabu, 24 Safar 1441 / 23 Oktober 2019

Dahnil Anzar Laporkan Dugaan Korupsi Dana Kemah

Rabu 27 Feb 2019 23:35 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Esthi Maharani

KPK

KPK

KPK diminta mengambil alih penyelidikan terhadap dugaan korupsi terkait dana kemah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Penasihat hukum mantan ‎Ketua Umum Pemuda Muhammadiyah, Dahnil Anzar menyambangi Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Jakarta, Rabu (27/2). Kedatangan kuasa hukum Dahnil dan eks pengurus Pemuda Muhamadiyah adalah untuk membicarakan ‎beberapa hal khususnya mengenai kasus dugaan-dugaan korupsi dana kemah yang sangat janggal.

"Tujuan kami datang ke KPK ada dua. Pertama, untuk meminta KPK mengambil alih penyelidikan terhadap dugaan korupsi terkait dana kemah yang selama ini kawan-kawan ‎mengetahui dilakukan kepolisian, tapi menyasar pemuda Muhammadiyah saja, kata kuasa hukum Dahnil, Nurkholis Hidayat di Gedung KPK Jakarta, Rabu (27/2).

Ia menjelaskan dasar permintaan tersebut karena selain dimungkinakan secara hukum kasus tersebut dinilainya terlalu banyak kejanggalan. Terutama dalam proses penyelidikan oleh Kepolisian. Selain itu, mereka  juga melaporkan ihwal tindakan polri yang melakukan tekanan agar beberapa orang saksi memberi keterangan sesuai keingainan penyelidik, bukan bersadarkan faktanya.

"‎Kawan-kawan ini ada empat orang, yang sekarang ikut melaporkan, adalah statusnya saksi di kepolisian, tetapi selama proses pemeriksaan di kepolisian mereka dipaksa untuk memberikan keterangan yang sebenarnya rugikan dirinya sendiri secara hukum. Akhirnya mereka-mereka ini berpotensi menjadi tersangka secara hukum secara tidak fair," ujarnya.

"Oleh karena itu, kami juga mendapatkan informasi-informasi yang sangat cukup untuk bahwa proses penyidikan ini seharusnya oleh KPK. Karena wajarnya dugaan korupsi dalam dana hibah itu wajarnya penyelidikan tindak pidana korupsi itu selalu dimulai bukan dari hilir, tapi dari hulunya," tambahnya.

Menanggapi hal tersebut, Kabiro Humas KPK Febri Diansyah mengatakan, menjadi hak setiap masyarakat bisa melaporkan dugaan tindak pidana korupsi ke KPK. Namun, KPK akan menelaah terlebih dahulu, apakah laporan tersebut merupakan kewenangan dari lembaga antirasuah tersebut.

"Laporan itu akan kami telaah terlebih dahulu apakah menjadi kewenangan KPK atau tidak. Itu penting sekali karena KPK juga tidak bisa menangani semua tindak pidana korupsi  atau yang kedua nanti akan ditelaah lebih lanjut apakah sudah ditangani penegak hukum lain atau tidak," terang Febri.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA