Saturday, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Saturday, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Puluhan Warga Bandung Barat Digigit Anjing dengan Rabies

Jumat 01 Mar 2019 09:38 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Nur Aini

Vaksin anti rabies.  (ilustrasi)

Vaksin anti rabies. (ilustrasi)

Foto: Antara
Dinkes Bandung Barat melakukan sosialisasi penanganan anjing rabies.

REPUBLIKA.CO.ID, NGAMPRAH -- Sebanyak 21 orang warga Kabupaten bandung barat terkena gigitan anjing rabies dan binatang lainnya hingga Selasa (26/2) lalu. Mereka yang terkena gigitan rata-rata berasal dari wilayah Selatan seperti Kecamatan Cililin, Sindangkerta, dan Gununghalu dengan usia yang bervariasi.

Meski tidak menimbulkan gejala rabies dan kematian, namun antisipasi terhadap gigitan anjing rabies terus dilakukan. Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bandung Barat terus melakukan sosialisasi tentang penanganan anjing rabies dan vaksinasi terhadap warga yang terkena gigitan.

"Setelah mendapatkan informasi warga ada yang digigit anjing liar rabies. Kita langsung melakukan vaksinasi tiga kali," ujar Kepala Dinkes Kabupaten Bandung Barat, Hernawan kepada Republika.co.id, Jumat (1/3).

Menurutnya, mereka yang terkena gigitan hingga saat ini tidak ada yang menunjukkan gejala rabies. Hal itu termasuk belum ada informasi yang masuk tentang warga yang terkena gigitan oleh anjing rabies atau binatang lainnya.

"Nggak ada yang meninggal dan menunjukkan rabies. Virus rabies menyerangnya ke saraf pusat. Jika warga positif rabies gejalanya dia takut dengan sinar matahari," katanya. Pihaknya terus memantau perkembangan 21 orang yang terkena gigitan.

Ia mengungkapkan, Dinkes terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat di daerah yang rawan gigitan anjing rabies. Menurutnya, jika terkena gigitan langsung maka harus segera dibersihkan dengan air yang mengalir dan sabun.

"Rata rata, warga yang terkena gigitan rabies belum divaksin karena bukan program rutin. Kalau kita siap melakukan vaksin," katanya. Dia mengatakan, masih banyaknya anjing liar disebabkan masih banyak terdapat hutan.

"Rabies itu memang virus yang ada di binatang seperti kucing, kera, kelelawar. Tapi virus itu bisa menular ke manusia dengan cara gigitan dan bisa menyebabkan meninggal dunia," ungkapnya.

Dinkes pun pun menyosialisasikan kepada masyarakat yang memiliki anjing dan kucing untuk divaksin. Menurutnya, program vaksinasi kepada hewan dilakukan oleh Dinas Peternakan. Sementara warga yang akan divaksin dilakukan oleh Dinas Kesehatan.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA