Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Jokowi: Jangan Coba-coba Ganti Ideologi Pancasila

Ahad 03 Mar 2019 20:54 WIB

Red: Bayu Hermawan

 Deklarasi Dukungan Relawan PP. Suasana deklarasi dukungan relawan Pemuda Pancasila untuk paslon Jokowi-Ma'ruf di gedung Istora Senayan pada Ahad, (3/3).

Deklarasi Dukungan Relawan PP. Suasana deklarasi dukungan relawan Pemuda Pancasila untuk paslon Jokowi-Ma'ruf di gedung Istora Senayan pada Ahad, (3/3).

Foto: Republika/Rizky Suryarandika
Jokowi mengatakan jangan ada yang berani mengganti ideologi Pancasila.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Calon presiden (capres) nomor urut 01 Joko Widodo memperingatkan kepada semua pihak untuk tidak coba-coba mengganti ideologi Pancasila dengan ideologi apapun. Jokowi juga kembali meminta semua pihak untuk menjaga persatuan dan kesatuan di Pilpres 2019.

"Jangan sekali-kali, jangan ada yang coba mengganggu ideologi kita Pancasila. Jangan sampai ada yang berani mengganti ideologi kita Pancasila. Saya yakin, yang berani akan berhadapan dengan Pemuda Pancasila. Sekali layar berkembang, jangan main-main," kata Jokowi ketika menghadiri Deklarasi Relawan PP Untuk Jokowi-Ma'ruf di Istora Senayan Jakarta, Ahad (3/3).

Jokowi juga mengingatkan kepada semua yang hadir, jika Ideologi Pancasila tidak dijaga dengan baik, Indonesia nasibnya akan sama dengan Afghanistan yang terus mengalami konflik berkepanjangan. Padahal, jika dibandingkan dengan Indonesia, Afganistan hanya punya tujuh suku di negara itu.

"Afghanistan punya tujuh suku di sana, dua suku berkonflik sudah 40 tahun belum selesai sampai sekarang. Sementara Indonesia punya 714 suku. Ibu Rula Ghani (ibu negara Afghanistan) menyampaikan, Afghanistan ini negara kaya, setelah konflik dan perang, ada dua yang dirugikan, wanita dan anak-anak. Itulah mengapa Ibu Negara Afghanistan bilang, kalau ada konflik di Indonesia, apalagi konflik agama, segera diselesaikan," tegas Jokowi.

Oleh karena itu, tak henti-hentinya Jokowi meminta kepada semua pihak untuk terus menjaga persatuan dan kesatuan di Pilpres 2019. Bahkan Mantan Wali Kota Solo ini mengingatkan untuk terus menjaga tali silahturahim persaudaraan meski pada pemilihan presiden, banyak yang berbeda pilihan. Dalam acara deklarasi ini, Jokowi didampingi Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Erick Thohir, Ketua DPR RI Bambang Soesatyo, dan Ketua Umum Pemuda Pancasila Yapto Soerjosoemarno.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA