Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Andi Arief Ingin Mundur dari Kepengurusan Demokrat, Tapi...

Kamis 07 Mar 2019 07:49 WIB

Red: Andri Saubani

Andi Arief. Mantan Wasekjen Partai Demokrat Andi Arief (tengah) bergegas saat akan menjalani proses rehabilitasi di Kantor Badan Narkotika Nasional (BNN), Cawang, Jakarta, Rabu (6/3/2019).

Andi Arief. Mantan Wasekjen Partai Demokrat Andi Arief (tengah) bergegas saat akan menjalani proses rehabilitasi di Kantor Badan Narkotika Nasional (BNN), Cawang, Jakarta, Rabu (6/3/2019).

Foto: Antara/Aprillio Akbar
Andi Arief tidak diproses hukum tapi harus menjalani rehabilitasi narkoba di BNN.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Sekjen Partai Demokrat Rachland Nashidik mengatakan, Andi Arief telah menyampaikan keinginan mengundurkan diri dari kepengurusan partai. Tetapi, masih menunggu keputusan dari Ketua Umum DPP Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

"Bagi yang ingin Andi cepat-cepat dihukum, tolong agak bersabar karena dalam memutuskan ini ada dua hal. Pertama perkembangan mengenai diri Andi sendiri, kedua kebijaksanaan yang diputuskan oleh ketua umum kami," ujar dia, usai mendampingi Andi Arief, di Kantor Badan Narkotika Nasional (BNN), Jakarta, Rabu (6/3).

Menurut Rachland, tentunya SBY telah mengetahui kasus dan pengunduran diri Andi Arief dari pemberitaan media massa. Tetapi, ia merasa hal tersebut harus disampaikan secara langsung.

Rachland mengaku belum menemukan waktu yang tepat untuk melaporkan langsung pengunduran diri Andi Arief kepada SBY yang mendampingi istrinya menjalani pengobatan di Singapura. Sedangkan Komandan Komando Satuan Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono disebutnya telah mengetahui perkara tersebut, tetapi pengambilan keputusan tetap di tangan ketua umum.

Rachland mengatakan Andi Arief selain mengungkapkan keinginan mengundurkan diri, juga menyampaikan permintaan maaf dan menyesal karena mengecewakan banyak orang. "Menurut saya sikap gentleman seperti itu pantas dihargai," ujar Rachland.

Adapun setelah diperbolehkan pulang pada Selasa (5/3) malam, Andi Arief kembali menyambangi Kantor BNN untuk memulai rehabilitasi pada Rabu sore. Andi Arief menyatakan bahwa dirinya siap menjalani rehabilitasi atas penggunaan narkotika jenis sabu.

Andi Arief diserahkan Direktorat Tindak Bareskrim Polri ke Badan Narkotika Nasional (BNN) pada Rabu (6/3) sore. Saat tiba ke BNN, Andi Arief yang mengenakan baju biru itu tak melontarkan banyak kata.

Politikus yang kerap melontarkan kritik tajam pada pemerintah itu hanya berujar siap menjalani proses rehabilitasi yang ditetapkan BNN saat polisi menyatakan tidak akan menaikan kasus itu ke tahap penyidikan. "Siap, alhamdulilah," kata Andi Arief singkat.

photo
Andi Arief dan Sejumlah Kontroversinya

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA