Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Suami Lapor Istri Over Dosis, Ternyata Ia yang Membunuh

Ahad 10 Mar 2019 06:37 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Garis polisi.   (ilustrasi)

Garis polisi. (ilustrasi)

Foto: Antara/Oky Lukmansyah
Penganiyaan disebabkan oleh cekcok mulut di antara keduanya.

REPUBLIKA.CO.ID, AMBON -- Wakapolres Pulau Ambon dan Pp Lease, Kompol Ferry Mulyana mengatakan, kasus kematian Nur Nabila (25 tahun) terungkap setelah suaminya bernisial ZA (28) mengaku kepada penyidik telah melakukan penganiayaan berat terhadap korban. Penganiayaan terjadi akibat cekcok mulut.

"Kasus ini bermula dari laporan tersangkanya sendiri ke polisi yang mengatakan bahwa istrinya Nabila mengalami over dosis obat pada Jumat (8/3) pukul 23.00 WIT kemudian korban di evakuasi ke Rumah Sakit Bhayangkara dan dinyatakan sudah meninggal dunia," kata Wakapolres di Ambon, Sabtu.

Tetapi tersangka tidak percaya. Ia lalu kembali membawa korban ke RST dr. Latmeten Ambon yang juga menyataan kalau korban ternyata sudah meninggal dunia.

Satreskrim Polres Pulau Ambon dan Pp Lease, terutama dari unit Buru Sergap tidak mempercayai begitu saja penuturan tersangka.

"Karena setelah dilaksanakan olah tempat kejadian perkara, ternyata di sana terdapat beberapa titik adanya dugaan tindak kekerasan kemudian dibantu keterangan beberapa saksi yang menyatakan mendengar adanya cekcok mulut dari keduanya," jelas Wakapolres.

Saat itu tersangka diduga melakukan penganiayaan terhadap istrinya hingga akhirnya meninggal dunia.

Menurut dia, cekcok mulut ini diduga karena masalah ketidak-jujuran dalam urusan rumah tangga.

Pelaku yang merupakan suami korban diduga telah membohongi isteinya dengan cara meminta izin keluar rumah untuk bermain game di rumah teman, tetapi isterinya mengecek lokasi yang disebut pelaku, tetapi nyatanya tidak berada di tempat dan saat ditanya korban, ZA tidak terima.

Dari situ terjadi cekcok mulut dan korban dipukuli hingga akhirnya meninggal dunia. Berdasarkan hasil autoupsi diketahui ada benturan di belakang kepala dan korban juga dipukuli serta ditendang pelaku.

"Awalnya dia mengaku isterinya 'over dosis' obat dan tidak mengakui perbuatannya, tetapi setelah dilakukan penyeidikan akhirnya dia mengakui memukuli, menendang, serta membanting korban sehingga ada benturan di belakang kepala dan memar di bawah ketiak, tangan kiri dan kanan, serta kaki," jelas wakapolres.

Barang bukti yang telah diamankan polisi di antaranya berupa baju korban dan kain bekas membersihkan percikan darah di dalam kamar kos tempat mereka tinggal selama ini.

Tersangka pelaku selama ini berprofesi sebagai tukang ojek, sedangkan istrinya adalah salah satu karyawan pusat perbelanjaan di Kota Ambon. *

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA