Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Massa Pendukung Habib Bahar Kembali Berdemo

Kamis 14 Mar 2019 12:12 WIB

Rep: Djoko Suceno/ Red: Muhammad Hafil

Terdakwa kasus penganiayaan anak di bawah umur Habib Bahar bin Smith mengikuti sidang pembacaan tanggapan Jaksa Penuntut Umum (JPU) atas eksepsi, di ruang sidang Gedung Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (Dispusip), Kota Bandung, Kamis (14/3).

Terdakwa kasus penganiayaan anak di bawah umur Habib Bahar bin Smith mengikuti sidang pembacaan tanggapan Jaksa Penuntut Umum (JPU) atas eksepsi, di ruang sidang Gedung Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (Dispusip), Kota Bandung, Kamis (14/3).

Foto: Republika/Edi Yusuf
Massa pendukung membawa sejumlah spanduk berukuran besar.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Ratusan massa pendukung Habib Bahar bin Smith (HBS), terdakwa kasus dugaan penganiayaan terhadap anak di bawah umur kembali menggelar aksi unjukrasa di halaman Gedung Kearsipan dan Perpustakaan Kota Bandung di Jalan Seram No 2, Kamis (14/3). Dalam sidang dengan materi tanggapan jaksa penuntut umum (JPU) atas eksepsi terdakwa mendapat pengawalan ketat dari personel Polri.

Baca Juga

Massa pendukung selain menggelar orasi juga membawa sejumlah spanduk berukuran besar dengan berbagai tulisan dukungan terhadap HBS serta berbagai bendera. " Kami bersama Habib Bahar. Bebaskan Habib Bahar," kata seorang pengunjukrasa dalam orasinya.

Selain berorasi, massa yang mengenakan papakaian putih dan berkopiah ini juga memanjatkan doa-doa di depan Gedung Kearsipan yang menjadi tempat berlangsungnya persidangan. Meski massa menggelar aksi di halaman hingga ke tepi Jl Seram namun arus lalu lintas di sekitar gedung tersebut masih terpantau padat merayap. Polisi menutup akses jalan menuju Jl Seram dan mengalihkannya ke Jalan Ambon untuj menuju Jalan RE Martadinata.

Polisi yang menjaga jalannya sidang mreakukan pemeriksaan secara ketat teehadap pengunjung yang akan menghadiri persidangan di lantai tiga. Di depan pintu gerbang petugas memeriksa setiap pengunjung. Demikian pula saat akan memasuki gedung tersebut polisi memeriksan barang bawaab pengunjung secara ketat. Karena ruangan terbatas, polisi pun tak memperkenankan semua pengunjung bisa masuk ke ruang sidang. Hingga saat ini JPU masih membacakan tanggapannya atas eskepsi terdakwa. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA