Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Tiga BUMN Ikut Tender Kereta Api di Pasar Afrika

Rabu 20 Mar 2019 15:19 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Dwi Murdaningsih

Kereta Api Sri Tanjung relasi Lempuyangan-Banyuwangi PP melintas di jalur ganda (double track) di Stasiun Kemiri, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Selasa (5/3). Jalur rel ganda Palur-Kedungbanteng sepanjang 34 kilometer yang melintasi Kabupaten Karanganyar dan Sragen tersebut mulai dioperasikan pada Selasa (5/3).

Kereta Api Sri Tanjung relasi Lempuyangan-Banyuwangi PP melintas di jalur ganda (double track) di Stasiun Kemiri, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Selasa (5/3). Jalur rel ganda Palur-Kedungbanteng sepanjang 34 kilometer yang melintasi Kabupaten Karanganyar dan Sragen tersebut mulai dioperasikan pada Selasa (5/3).

Foto: Republika/Binti Sholikah
Ketiga BUMN menawarkan sistem yang terintegrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- PT Len Industri (Persero), PT Wijaya Karya (Persero) Tbk, dan PT INKA (Persero) melakukan kerjasama pengembangan bisnis perkeretaapian global di kawasan Asia Pasifik, Afrika, dan kawasan lainnya. Nota kesepahaman kerjasama tersebut ditanda tangani oleh Direktur Utama Len Industri Zakky Gamal Yasin, Direktur Utama Wika Tumiyana, Direktur Utama INKA Budi Noviantoro di Gedung Wika, Jakarta, belum lama ini.

Zakky dalam keterangan resminya mengatakan, transportasi perkeretaapian merupakan core business utama PT LEN. Jadi, ia akan terus mendorong di level internasional.

"Yang kita tawarkan adalah sistem yang terintegrasi, sehingga tidak bisa jika maju sendiri-sendiri. Tahun 2018 kemarin lini bisnis transportasi menyumbangkan 68 persen dari total pendapatan perusahaan," ujar Zakky.

Zakky mengatakan, ketiga BUMN akan berkolaborasi dalam mengikuti tender proyek di luar negeri, khususnya Afrika dan Asia Pasifik. Salah satu kendalanya adalah di bidang permodalan. Proyek sudah ada tetapi fasilitas pembiayaan belum sepenuhnya mendapat dukungan.

Hadir pula dalam acara ini Direktur Pelaksana 1 Indonesia Eximbank Raharjo Adi Susanto, serta Direktur Afrika, Kemenlu RI Daniel Tumpal. Untuk kerja sama ini PT Len Industri akan berperan dalam instalasi dan pengadaan material persinyalan, telekomunikasi, substation (power), SCADA, automatic fare controller, dan portable sliding door untuk perkeretaapian.

Baca Juga

Len Industri telah berpengalaman dalam pembangunan transportasi perkeretaapian baik Jalur Utama (mainline) di Pulau Jawa dan Pulau Sumatera, maupun urban transport seperti LRT Sumatera Selatan, LRT Jakarta, LRT Jabodebek serta APMS / Skytrain Bandara Internasional Soekarno Hatta.

Sedangkan WIKA akan berperan sebagai kontraktor EPC international melingkupi konstruksi pekerjaan infrastruktur, termasuk stasiun, jalan rel, depo dan lainnya. Kemudian INKA dengan ruang lingkup penyediaan sarana perkeretaapian dan transportasi darat, operation, maintenance dan after sales service.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA