Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

TKD Jabar Yakini Kasus Romy tak Mengefek ke Jokowi

Sabtu 23 Mar 2019 00:36 WIB

Rep: Ita Nina Winarsih/ Red: Andi Nur Aminah

Ketua TKD Jabar Dedi Mulyadi.

Ketua TKD Jabar Dedi Mulyadi.

Foto: dok. Pribadi
Pilpres mendukung sosoknya, bukan memilih partai salah satu pengusungnya.

REPUBLIKA.CO.ID, PURWAKARTA -- Ketua Tim Kampanye Daerah (TKD) Jokowi-Ma'ruf Jawa Barat, Dedi Mulyadi memastikan, kasus mantan Ketua Umum PPP Romahurmuziy, tak akan memengaruhi pemilih paslon 01. Pasalnya, pemilihan Presiden dan Wakil Presiden ini, mendukung sosoknya. Bukan, memilih partai salah satu pengusung dari paslon tersebut. "Kasus OTT terhadap mantan Ketum PPP ini, tidak akan memengaruhi elektabilitas Pak Jokowi dan Pak Amin," ujar Dedi, kepada Republika.co.id, Jumat (22/3).

Selama ini, lanjut Dedi, masyarakat sudah sangat pintar dalam menentukan arah politik dan pilihannya. Karena, saat ini era keterbukaan publik dan digitalisasi media. Apalagi, pengalaman seperti ini bukan kali pertama dalam sejarah pra pemilihan umum.

Termasuk soal elektabilitas sosok seseorang, tak akan terpengaruh oleh suatu permasalahan yang tak ada kaitannya dengan salah satu calonnya. Seperti, yang mendera PPP. Meskipun partai itu, mengusung paslon 01, tetap kasus OTT KPK-nya tidak akan memengaruhi terhadap Jokowi-Ma'ruf. "Masyarakat, sudah bisa membedakan mana ketua umum partai mana Presiden. Tidak serta-merta pendukungnya bermasalah berindikasi terhadap calon Presidennya," ujar Dedi.

Dedi menyontohkan, saat 2014 lalu terjadi hal sama dengan Ketua Umum PPP sebelumnya yakni Suryadharma Ali. Malahan, saat itu ketum tersebut yang juga partai pendukung menjabat sebagai Menteri Agama. Tapi, kasus tersebut tak berpengaruh dan tetap pemilihan Presiden dimenangkan oleh pasangan Jokowi-Jusuf Kalla.

"Jadi, kasus yang mendera Romy, tidak akan memberi efek elektoral buat Pak Jokowi," ujarnya. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA