Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Jokowi akan Tingkatkan Anggaran Penguatan Pertahanan

Sabtu 30 Mar 2019 22:38 WIB

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Bayu Hermawan

Capres nomor urut 01 Joko Widodo mengikuti debat capres putaran keempat di Hotel Shangri La, Jakarta, Sabtu (30/3/2019).

Capres nomor urut 01 Joko Widodo mengikuti debat capres putaran keempat di Hotel Shangri La, Jakarta, Sabtu (30/3/2019).

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Dalam debat, Jokowi mengatakan anggaran pertahanan memang belum jadi prioritas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Calon Presiden (capres) nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, pemerintah akan menambah anggaran untuk penguatan pertahanan dan keamanan di masa depan. Mengakui saat ini belum memberikan prioritas untuk bidang tersebut.

"Mengenai anggaran pertahanan, memang kita sekarang ini baru memberikan prioritas ke pembangunan infrasturktur," ujar Jokowi menjawab pertanyaan calon presiden Prabowo Subianto pada Debat Calon Presiden ke-IV di Hotel Shangri-La, Jakarta Pusat, Sabtu (30/3).

Tapi, Jokowi menambahkan, tak tertutup kemungkinan ke depan anggaran untuk pembangunan pertahanan dan keamanan akan ditingkatkan. Itu bisa dilakukan saat pertumbuhan ekonomi Indonesia semakin baik dan kondisi ekonomi dunia berada pada posisi normal.

"Kita akan bisa memberikan anggaran yang lebih baik pada TNI kita dalam rangka bangun alutsista ke depan yang lebih baik," katanya.

Jokowi berpendapat, semua pihak pasti setuju jika anggaran untuk pertahanan dan keamanan itu harus ditingkatkan. Tapi, ia menuturkan, dalam melakukan suatu pembangunan harus ada skala prioritas yang ditentukan. Prioritas yang sudah dikerjakan dalam pemerintahannya, yakni prioritas infrastruktur.

"Lima tahun ke depan kita pengembangan sumber daya manusia. Mungkin di yang ketiga bakal jadi pertahanan. Kenapa tidak? Ini untuk kepentingan rakyat, masyarkat, bangsa, dan negara," terangnya.

Jokowi juga mengakui, jika dibandingkan dengan negara-negara tetangga, anggaran untuk pertahanan dan keamanan Indonesia lebih kecil. Tapi, berdasarkan informasi yang ia dapat dari intelijen strategis, diperkirakan 20 tahun ke depan tidak akan ada invasi dari negara lain ke Indonesia.

"Tapi yang perlu dicermati justru keamanan dalam negeri yang berkaitan dengan konflik. Konflik jangan dianggap remeh karena bisa membesar karena perang teknlogi elektronik yang dilakukan dari luar untuk masuk ke dalam," jelasnya.

Karena itu, ia ingin melakukan penguatan dan pengembangan kualitas sumber daya manusia di TNI. Penguatan tersebut terutama dalam penguasaan teknologi persenjataan dan siber. Menurutnya, hal tersebut sangat diperlukan dalam pertahanan negara Indonesia ke depan.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA