Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

PT KAI Daop 7 Rilis Jadwal Mudik dan Balik Gratis

Senin 01 Apr 2019 03:16 WIB

Red: Andri Saubani

[ilustrasi] Calon pemudik masih memadati Stasiun Gambir pada H-1 Lebaran 1439H, Kamis (14/6).

[ilustrasi] Calon pemudik masih memadati Stasiun Gambir pada H-1 Lebaran 1439H, Kamis (14/6).

Foto: Republika/Umi Nur Fadhilah
Program mudik dan balik gratis atas kerja sama PT KAI dan Pemprov Jawa Timur.

REPUBLIKA.CO.ID, TULUNGAGUNG -- PT Kereta Api Indonesia merilis jadwal pemberangkatan layanan kereta api untuk mengangkut arus mudik/balik gratis selama Lebaran 2019, akhir Mei hingga awal pertengahan Juni. Manajer PT KAI Daop 7, Ixfan Hendriwintoko, di Jawa Timur, Ahad (31/3) mengatakan, program layanan kereta api untuk angkutan mudik/balik gratis itu merupakan buah kerja sama KAI dengan Pemprov Jawa Timur (Jatim).

"Program mudik dan balik gratis dengan 10 perjalanan kereta api yang beroperasi melintas, berawal, dan berakhir di Daop 7 Madiun," kata Ixfan.

Ia menjelaskan, tanggal keberangkatan angkutan mudik gratis untuk KA Dhoho dan Penataran dimulai dari tanggal 28 Mei 2019 (H-8) sampai dengan 4 Juni 2019 (H-1). Kemudian untuk mudik gratis kereta rel diesel (KRD) dimulai tanggal 31 Mei 2019 (H-5) sampai dengan 4 Juni 2019 (H-1).

Sedangkan, balik gratis untuk KA Dhoho dan Penataran dimulai dari tanggal 7 Juni 2019 (H+1) sampai dengan 12 Juni 2019 (H+6), dan untuk balik gratis KRD dimulai tanggal 7 Juni 2019 (H+1) sampai dengan 11 Juni 2019 (H+5). Dia menjelaskan, selama masa angkutan Lebaran periode 2019 ini, Pemprov Jatim akan menyediakan sebanyak 9.150 tempat duduk untuk perjalanan mudik

Begitu juga perjalanan balik disediakan 9.150 tempat duduk. Adapun, daftar kereta-kereta lokal yang melintas di Daop 7 Madiun untuk arus mudik yaitu, KA Dhoho relasi Surabaya-Blitar lewat Kertosono sebanyak empat perjalanan (KA 419,421,423, 425).

Kemudian, KA Penataran relasi Surabaya-Blitar lewat Malang sebanyak empat perjalanan (KA 429, 431, 433, 435), dan KRD relasi Surabaya-Kertosono sebanyak dua perjalanan (KA 447, 449). Sedangkan, untuk arus balik yang melintas di Daop 7 Madiun yaitu KA Dhoho relasi Blitar-Surabaya lewat Kertosono sebanyak empat perjalanan (KA 411, 429, 431, 433).

Kemudian KA penataran relasi Blitar-Surabaya lewat Malang sebanyak empat perjalanan (KA 419, 421, 423, 432), dan KRD relasi Kertosono-Surabaya sebanyak dua perjalanan (KA 448, 450).

Persyaratan untuk mendapatkan tiket angkutan mudik dan balik gratis menggunakan KA ini yakni, pemesanan tiket hanya dapat dilakukan di stasiun online yang dilewati KA Mudik Balik Gratis dimana pemesanan dimulai dari jam 09.00 WIB sampai 16.00 WIB.

Untuk pemesanan tiket KA Penataran, Dhoho, Tumapel dan Ekonomi Lokal bisa dilakukan H-7 atau mulai pada tanggal 21 Mei 2019. Sedangkan, untuk pemesanan di stasiun, wajib mengisi formulir pemesanan yang telah disediakan di setiap stasiun dengan mengisi nama penumpang dan identitas penumpang dimana untuk satu pemesan maksimal empat tiket.

Tiket KA mudik dan balik gratis tidak bisa dipesan melalui aplikasi KAI Access, internet maupun kanal eksternal lainnya. Tiket juga tidak bisa dibatalkan atau ditunda atau dialihkan kepada orang lain.

"Semoga dengan diadakanya program mudik gratis dengan KA, yang diprakarsai oleh Pemprov Jawa Timur ini, bisa menambah minat warga masyarakat untuk menggunakan moda transportasi massal kereta api, yang bebas macet, aman, dan lancar," katanya.

Diharapkan kereta api juga memberikan kenyamanan, dibanding dengan menggunakan transportasi pribadi. "Disampng itu, menggunakan kereta api dapat mengurangi kepadatan jalan raya sehingga bisa menekan angka kecelakaan," kata Ixfan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA