Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Prabowo Janji Bangun Pemerintahan Sebersih-bersihnya

Ahad 07 Apr 2019 10:02 WIB

Red: Indira Rezkisari

Prabowo menyapa pendukungnya di Stadion Gelora Bung Karno, Ahad (7/4).

Prabowo menyapa pendukungnya di Stadion Gelora Bung Karno, Ahad (7/4).

Foto: Riza Wahyu Pratama
Prabowo mengaku muak melihat korupsi di Indonesia yang parah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto berkomitmen mewujudkan pemerintahan yang bersih dari tindak pidana korupsi apabila dirinya dan Sandiaga Uno menang dalam kontestasi Pilpres 2019. Prabowo menilai saat ini korupsi di Indonesia sudah masuk dalam kategori stadium 4 atau akut.

"Saya bersaksi dan berjanji, akan membangun pemerintahan sebersih-bersih-bersihnya," kata Prabowo dalam kampanye akbar di Stadiun Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Jakarta, Ahad (7/4).

Dia mengatakan pernah ditanya wartawan asing terkait alasannya mengapa masuk politik dan mencalonkan diri sebagai capres di Pemilu. Prabowo menjelaskan muak dengan kondisi saat ini dan mengatakan bahwa korupsi di Indonesia sudah masuk kategori stadium 4 atau sudah parah.

"Saya jawab, saya muak dengan keadaan ini. Kondisi ini bukan Republik yang saya pertaruhkan nyawa dan bukan Republik para pendiri bangsa," ujarnya.

Dia menilai, korupsi di Indonesia sudah sangat parah dan bahkan telah menghilangkan sumber daya ekonomi untuk rakyat sehingga membuat rakyat susah serta menderita. Prabowo menilai karena korupsi, ada rakyat Indonesia yang tidak bisa menikmati akses air bersih dan masih ada yang kelaparan padahal sudah 73 tahun Indonesia merdeka.

"Korupsi di Indonesia sudah parah, korupsi menghilangkan sumber daya ekonomi untuk rakyat. Indonesia sudah 73 tahun merdeka, namun masih ada rakyatnya yang gantung diri karena kesulitan ekonomi," ujarnya.

Rangkaian kampanye akbar Prabowo-Sandi diawali dengan shalat tahajud dan shalat subuh berjamaah lalu dilanjutkan dengan lantunan shalawat. Dijadwalkan Prabowo dan Sandi menyampaikan pidato politiknya sekitar pukul 10.00 WIB. Para ketua umum parpol koalisi Indonesia Adil dan Makmur juga akan menyampaikan pidato politiknya.

Beberapa tokoh nasional yang hadir antara lain Ketua MPR RI dan juga Ketua Umum DPP PAN Zulkifli Hasan, Wakil Ketua MPR RI dan juga Wakil Ketua Dewan Syuro PKS Hidayat Nur Wahid, Wakil Ketua MPR RI dan juga Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani.

Selain itu juga dihadiri petinggi parpol koalisi Indonesia Adil dan Makmur antara lain Sekjen PAN Edy Soeparno, Sekjen Partai Berkarya Priyo Budi Santoso, Ketua DPP Partai Berkarya Titiek Soeharto, Ketua Dewan Syuro PKS Habib Salim Seggaf Aljufrie.

Ketua Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Djoko Santoso dan Wakil Ketua BPN Prabowo-Sandi, Neno Warisman juga terlihat hadir dalam kampanye akbar tersebut. Selain itu, juga dihadiri Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Ketua Umum Front Pembela Islam (FPI) Ahmad Sobri Lubis, dan tokoh 212 Bachtiar Nasir.



Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA