Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

TKN Minta Politik Kebohongan Dihentikan

Selasa 09 Apr 2019 12:50 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Ratna Puspita

Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma’ruf, Abdul Kadir Karding

Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma’ruf, Abdul Kadir Karding

Foto: Republika TV/Surya Dinata
TKN mengimbau masyarakat untuk semakin mewaspadai gencarnya hoaks jelang pemilu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tim pemenangan Joko Widodo-KH Ma'ruf Amin mengimbau masyarakat untuk semakin mewaspadai semakin gencarnya hoaks menjelang hari pemilu, Rabu (17/4) nanti. Kubu Jokowi pun lantas meminta semua pihak untuk menghentikan politik kebohongan tersebut.

Baca Juga

"Mari kita kedepankan berpolitik yang santun. Tidak baik kita menghalalkan segala cara, termasuk hoaks demi meraih elektabilitas," kata Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Abdul Kadir Karding, Selasa (9/4).

Secara khusus, Karding menyayangkan menyayangkan maraknya penggiringan opini dan provokasi soal kecurangan pemilu yang terus digulirkan kubu oposisi. Dia mengatakan, cara-cara tidak terpuji itu tak akan mempan untuk mempengaruhi swing dan undecided voters.

"Rakyat sudah cerdas dan mampu membedakan mana kubu yang berbicara fakta dan mana yang terus menebar kebohongan," katanya.

Ketua DPP Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini juga meminta kubu lawan politik Jokowi untuk tidak sekadar berucap Pancasila ketika kenyataannnya bertindak atas semangat eksklusivitas golongan tertentu. Menurutnya, Indonesia sama sekali tak membuka ruang bagi ideologi selain Pancasila. 

Karding menilai, sikap demikian merupakan bagian dari propaganda. Ia melanjutkan perubahan narasi mengaku Pancasila itu diikuti dengan fitnah yang menyerang personal Jokowi.

Karding meminta kubu yang akrab dengan hoaks itu untuk menghentikan segala praktik politik yang merusak itu. Menurutnya, politik bukanlah hanya sekadar hasil menang dan kalah. 

Karding berpendapat, politik adalah sebuah proses pendidikan panjang yang hasilnya akan tergantung dari usaha untuk meraih tujuan. Dengan usaha yang baik, dia melanjutkan, hasil baik akan dipetik dan sebaliknya.

"Kami di tim Jokowi selalu sadar akan hal itu bahwa untuk meraih hasil baik dalam pemilu harus ditempuh lewat jalan yang baik pula," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA